Posted in Adrenalin Junkie, Puncak/Bogor

Mencoba Paralayang

Eits!

Tampang saya boleh dibilang melankolis, rambut panjang plus suka make rok hihi.. tapii, kalau dibilang suka tantangan, suka banget! salah satunya nyoba paralayang ini..

Jadi ya, Paralayang adalah salah satu yang pengen saya cobain selain Gantole, Bungee Jumping, dan permainan udara lainnya ūüôā akhirnya kesampaian juga.

Untung saja, saya punya teman-teman yang agak badak juga, alias nyobain apa aja hayo, jadilah kita rencanain trip gembel ini dari jauh-jauh hari. Dari rencana 4 orang berangkat, ternyata yang confirm hanya kami bertiga. Kami setuju, untuk mencoba paralayang yang deket-deket aja, Puncak – Bogor. Ih, ngebayanginnya aja.. kayanya udah gak sabaaar pengen ngerasain terbang.

Tapi ternyata, susah-susah gampang rencanain Paralayang ini, ya apalagi kalau bukan faktor cuaca. Udah kebayang deh, udah ngeces-ngeces dari jakarta menuju Puncak, nerobos kemacetan buka-tutup, sampai sana, udah ready, eeh ujan. Tapi yah, kita nekaaat.

Saat itu, buru-buru deh googling, waktu itu dapet info dari www.indonesia-paragliding.com , beruntung banget, di minggu itu juga, masih bisa untuk 3 orang lagi, karena kabarnya, kalo penuh.. wasalam. Minggu berikutnya-berikutnya atau berikutnya lagi.. *ngiler se-ember

Kaget juga ternyata peminat Paralayang ini banyak juga ya, kuota cepet penuh, karena dalam satu hari belum tentu semua bisa terbang, semua tergantung keadaan cuaca dan angin. Kalo anginnya letoy yah, mana bisa terbang?

Tapi, karena kita udah kebelet terbang, ya udahlah.. daftar aja dulu, trus, dateng aja dulu, terbang atau gak terbang urusan belakangan :p .

Di hari H, kami bertiga naik kereta dari Gambir ke arah Bogor. Ini nekat bag I . Maksud hati mau naik angkot ke Bogor, etaapi kita malah nyarter angkot. Ini sumpah ya, kaya emak-emak bojongkenyot nyarter angkot hahaha.. sampe sekarang suka bergidik kalo inget-inget. Kita? Nyarter angkot? Bogor ke Puncak? ūüėÄ

Tapi akhirnya setelah macet disana-sini, sampe juga di tempat Paralayang. Kalo gak salah, letaknya setelah perkebunan teh Gunung Mas itu. Kalau dari arah Jakarta, ada di sebelah kanan.

Setelah sampai gak langsung terbang lho. Isi form dulu dan ternyata kita harus nunggu angin. Angin saat itu dilihat dari kain yang diikat di batang kayu yang kemudian disebut tailwind (eh bener gak ya ini nama sebutannya), ketika kain tersebut melambai kencang dan menunjukkan arah yang kurang kuat, baru lah kita bisa terbang. Intinya, kita harus nunggu dulu waktu itu.

37971_1450998029667_1074722591_1540095_5013000_n
Mendung. Bikin jiper

 

38688_414290682321_642902321_4817521_1634674_n
Setelah baca-baca ayat, mendung pun hilang ;p

Setelah ngemil soto mie, baru dapet panggilan kalau kita udah bisa terbang. I was the 2nd person to try at that time.

Pertama kali dipakein segala alat, DEG DEGAN boook!! gimana kalau parasut gak kebuka? Gimana kalo mendaratnya di atas mobil? Gimana kalo tabrakan sama parasut lain? Gimana kalo parasut udah kebuka tapi ternyata bolong? Gimanaaaa????

aaarrrrrrrrrggggghhh…!

Setelah baca ayat kursi seadanya, akhirnya… TERBAAAANG!!!

40371_1450997709659_1074722591_1540093_5905170_n
Awalnya kita harus run-run small..
39814_1450999389701_1074722591_1540113_6848373_n
pertama kali terbang di ketinggian, rasanya.. ..

 

39918_1450998269673_1074722591_1540100_1611739_n
Me and my paha babon terbang di udara..


39918_1450998269673_1074722591_1540100_1611739_n
ngilu-ngilu asikk! 

Bayar 300.000 sih, tapi worth it bangeeetttt…

Ayo, coba yuk?!

Posted in Cambodia

Little Siam Reap

Dsc_0018
Welcome to Cambodia

Kenapa sih saya bilang little Siam reap? karena saya yang gak sempet muter-muter hahaha.. jadi kayaknya kecil. Cambodia sangat panas waktu itu, panaas bener. Sampe pake celana pendek aja kayanya tetep gerah bawaannya.. Walaupun terlihat tandus dimata saya, keunikannya tetap ada. Perawakan penduduk tidak jauh beda deh sama muka saya, item-item coklat ala moccachino asia gitu.. :p , beberapa kali mereka menyebut indonesia dengan ‘Indonesie’ .

Beberapa temple-temple mencuat di sisi kiri-kanan jalan, walaupun saya tidak melihat monk berlalu lalang.. saya pun sempat melewati bagian kota yang teduh, pinggir sungai dekat Old Quarter. Sambil menikmati angin semilir di atas tuk-tuk.. saya senang, ah akhirnya.. Cambodia.

Untuk penginapan, paling enak di sekitar Old Quarter, disitu tempat keramaian atau pasar-pasar malam.. boleh juga belanja disini, kmaren dapat tas kondangan U$ 8 buat dua  hihi..terus beli topi lebar juga, cuma dua dollar, lumayan buat dipake jalan-jalan ke Angkor, di Ambas mana dapeeeet topi lebar macam iniih, paling murah lima puluh ribu..

Dscn1925
Tas kondangan murmer dan ciamik

 

Dscn1993
Salah satu sudut Old Quarter

Aduuh tapiii, mengingat perjalanan masih panjang (lebih tepatnya, niat belanja di Hanoi hihi), jadi rem nafsu belanja, lagian belanja baju disini gak rekomen, sama aja kaya di ambas model-modelnya.. jadilah saya hanya belanja souvenir standar titipan nyokap : tempelan kulkas (makasi ya ma, titipannya murah dan gampang banget :D)

Oh iya, di Cambodia apa2 mahaaal curang euy, make USD.. jadi terpaksa harus irit2

Hostel disana udah oke-oke kok, saya nginep di Rosy Guest  House, cuma USD20 semalem, kamarnya gede dan bagus. Bisa pilih yang dorm atau yang private, standar  bintang 3 disini kali yah.. pelayannya juga ramah dan helpful. pokoknya kalau penginapan jangan khawatir, silahkan cari di hostelworld.com (kalo mau yg murmer). Di penginapan ini, saya beruntung, karena dapet dianterin tour temple sama tukang tuktuk yang jujur. Dia part timer, masih kuliah jadi bahasa inggrisnya Ok.. friendly banget dan suka kasih info-info.

Tariff sewa tuk-tuk sehari USD 8 ‚Äď USD 12, ditawar aja yah.., kalau sekali jalan kemanapun tujuannya U$1.

Dscn1969
Naik tuk-tuk

Selesai matahari terbenam, Saya¬†ke Pasar malam di Old Quarter. Disana selain bisa shopping bisa ke Pub Street, jalan yg penuh sama cafe-cafe dan hampir semua orang bule.. seru dan ramai. Jangan¬†lupa cari caf√© yang¬†ada traditional dance Cambodia (Apsara Dance) letaknya ya kalo gak salah di Pub Street ini. Disini banyak restoran-restoran rekomen dari Lonely Planet… makanan juga gak terlalu mahal kok, hari pertama perjalanan saya¬†makan mewah, karena ngiler liat bule makan steam food, asepnya kemana-mana.. jadilah saya pesan makanan yang¬†sama hehe.. gak jadi¬†ngirit deh.

Dscn2002
Yummy!
Dscn1990
Old Quarter

 Berkali-kali disana saya diajak ngomong Cambodia, karena muka saya mirip orang Cambodia, sudah ada 5 orang kali bilang begitu.

Dscn2026
Rosy Guest House – Siem Reap

                                      

Dscn1928
Sudut jalan kota Cambodia     
Dscn1963
Sunset yang gak jadi dinikmati :/

Setelah cape keliling pasar, akhirnya saya pulang dan istirahat, karena besok harinya adalah perjalanan yang¬†paling melelahkan, seharian naik bus ke Vietnam ‚Äď Ho Chi Minh..

Saya belum booking bus online, jadi siang-siang udah sempet booking buat besok. Tarif Bus Siem Rep ‚Äď Ho Chi Minh USD 20 ‚Äď 25 per orang, bus yang recommended Mekong Express. Bisa minta anter tukang tuk2, pasti mereka tau tempat¬†booking bus atau di hostel/hotel tempat¬†menginap juga ada kok..Tapi nanti jangan lupa tanya ya, karena ini perjalanan via Phnom Phenh, tanya dulu apakah akan ganti bus di Phnom Phenh? Karena¬†saya ganti bus, yah gapapa juga¬†sih, bus nya lebih¬†bagus.. tapi cukup buat deg-degan karena waktu saya mepet banget waktu itu.

Summary Info (harga tahun 2009)

Sewa tuk2 sehari : USD8 ‚Äď 12

Tuk2 sekali jalan : USD1

Tuk2 rekomendasi dr saya: kd_siemreap@yahoo.com (friendly, helfpul, partimer smbl kuliah, bahasa inggris ok)

Hostel: USD20

Jadwal bus dan akomodasi: http://www.canbypublications.com/cambodia/

Visa on arrival: USD20/orang bisa juga apply visa online¬†http://www.cambodiaonarrival.com/ , Good news yaa.. tahun 2011 per September, Indonesia Bebas Visa loh ūüėČ

 

Posted in Cambodia

The Great Angkor and Bayon Temple

Perjalanan ini sebenarnya selipan dari tujuan utama saya ke Vietnam. Karena rutenya nyambung, rasanya sangat sayang sekali melewatkan Cambodia dimana terletak Angkor Wat yang terkenal itu.

Maka saya saya pilihlah rute seperti ini:

Jkt –¬† KL – Siam Reap – Ho Chi Minh – Hanoi – Sing – Jkt.

Panjang ya? ūüôā beginilah nasip fakir cuti. dengan jatah cuti yang sesingkat-singkatnya, ngarep bisa mengunjungi tempat yang banyak. Resikonya mengunjungi tempat sebanyak ini adalah, tidak maksimalnya di satu¬† tempat.

Dsc_0002
Numpang bobo
Dsc_0015
Siam Reap Airport

Perjalanan saya mulai dengan AA ke KL, sampai pada malam hari jam 23.00. Bagi rekan2 yang ingin menggunakan LCCT untuk transit jangan khawatir, banyak banget backpacker disana yg pada tidur di LCCT apalagi bule2, pada siap banget gelaran dilantai hehe..

Tapi bagi yang¬†belum siap mental tidur di airport, padahal besok pagi2 harus terbang lagi (karena LCCT ‚Äď KL city bisa satu jam lho..jadi sama aja kaya cuma numpang kentut doang di hotel) bisa pakai Tune Hotel, satu manajemen dengan Air Asia, letaknya di sekitar Airport, tinggal jalan.. atau bisa gunakan free shuttle dari Airport – Tune Hotel.

Tiba di Cambodia, kira-kira jam 8 pagi waktu setempat. Saya memutuskan untuk ke Siem Reap aja tempat dimana Angkor wat berada. Ya, tapi sayang sekali, saya gak dapet sunrise disana, moment paling terkenal di Angkor wat, karena baru berangkat dari KL aja jam 7 Pagi. Ya gpp lah.. namanya juga selipan, pasti ada aja yang dikorbanin. Next time, mungkin jadi perjalanan inti Angkor wat ini, karena Angkor temple luaaaaaaaasssssss banget.. gak heran, ada yang jual tiket terusan sampe seminggu.. biasanya bule yang suka explore sebegitu lama, kalo saya mah kan ya, numpang jepret2 doang pasti ;D

Sampe di Bandara Siem Rep yang kecil, saya buat VoA Cambodia dulu, karena Cambodia gak bebas visa, dan bayar.. ini tahun 2009 loh ya, kayanya sekarang udah bebas visa deh, jadi kalau kesana lagi, gak perlu deh bayar-bayar lagi.  

Untuk pembuatan visa on arrival ini, tenang aja, gak susah dan gak lama, proses cepat paling 5 ‚Äď 10 menit, orang Cambodia juga welcome banget, karena¬†muka orang indonesia¬†dianggap mirip dan sama dengan¬†mereka hehe. Jangan¬†lupa bawa foto aja. Bisa juga visa online,¬†tapi¬†most of backpackers suggest VoA aja, karena¬†cepet.. jadinya kita cancel apply visa online (disamping webnyan yag sering error). Disana saya¬†dijemput pakai¬†Tuk2 (kaya becak di medan), free pick up dari tempat hostel saya menginap.. perjalanan Bandara ‚Äď Kota kira2 45 menit. Siem Reap panaas dan tandus.. hot pants udh paling cocok ūüôā

Dsc_0017
Tuktuk

Sebelum tour Angkor dan temple2 lain, beli tiket dulu, tiket ada yang untuk sehari, tiga hari dan tujuh hari.

Dsc_0025
The gate of Angkor Wat

Nah, karena saya¬†numpang foto-foto¬†aja.. saya¬†cuma ambil yang satu hari USD 20 per orang.. mahal yaa‚Ķ disana panaas, jalan-jalan di Angkor wat jadi berasa fitness dan sauna, tapi kebayar.. karenaAngkor wat emang kereeen‚Ķ.Konon katanya pembangunan Angkor Wat dibutuhkan waktu kurang lebih 30 tahun. Saya ini orangnya melankolis #eaaa suka terharu berlebihan melihat simbol-simbol agama, dari seluruh agama. Baik ukiran di masjid, megahnya gereja, syahdunya candi-candi maupun kuil-kuil. God is Great, isn’t it? ūüôā

Dsc_0032
The great Angkor
Dsc_0041
Pintu masuk komplek Angkor
Dsc_0069
Inside Angkor

Melihat Angkor Wat yang megah, kayanya menyesal sekali ke tempat itu tanpa membaca sejarahnya terlebih dahulu *karakter turis indonesia ūüėõ ūüėõ

Ternyata Angkor Wat juga ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia Unesco tahun 1992. Cmiiw yah..

 

Dsc_0062
Sampai bingung milih gambarnya

Disana banyak banget anak2 kecil yang jualan, pas kita dateng pasti diserbu dengan bahasa inggris ala mereka ¬†‚Äúyou buy sir.. you buy for me lady.. buy for me..‚ÄĚ begituu aja terus sampe di dalem, lama-lama ganggu juga.

Dsc_0108
Pintu masuk ke Bayon

Sempet ke Bayon juga, pengen foto sama ‚ÄėBayon Smile‚Äô. Kenapa sih Bayon ini terkenal? Dari pertama masuk, soalnya kayanya biasa aja, tidak lebih besar dari komplek Angkor, tapi ternyata setelah saya masuk, banyak terdapat muka orang tersenyum yang disebut-sebut sebagai patung wajah sang Raja Jayavarman VII. Dari info yang saya baca terdapat sekitar 200an wajah sang Raja tersebut. Kuil ini dibangun sekitar abad 12 atau 13 . Dalam candi Bayon ini banyak juga terdapat relief Apsara. Apsara itu sendiri artinya adalah perempuan elok yang menarikan tarian persembahan ke dewa-dewa.

Dsc_0116
Smile of Bayon. Smile is everywhere ūüôā

Sayang gak sempet ke Ta prophm, dimana ada pohon-pohon besar di dalam temple tempat shooting Tomb Raider.. hari sudah keburu sore… gpp deh, anggap aja ini utang Cambodia : Sunrise di Angkor dan ke Ta Prophm.

Amin.

Summary Info (harga tahun 2009)

Sewa tuk2 sehari : USD8 ‚Äď 12

Tuk2 sekali jalan : USD1

Tuk2 rekomendasi dr saya: kd_siemreap@yahoo.com (friendly, helfpul, partimer smbl kuliah, bahasa inggris ok)

Tiket masuk Angkor: USD20/orang (tiket sehari)

Pesawat : KL ‚Äď Siem rep by AA

Jadwal bus dan akomodasi: http://www.canbypublications.com/cambodia/

Visa on arrival: USD20/orang bisa juga apply visa online¬†http://www.cambodiaonarrival.com/ , Good news yaa.. tahun 2011 per September, Indonesia Bebas Visa loh ūüėČ

 

Sekian cerita hari pertama di Siem Reap. semoga infonya membantu ya ūüôā