Ngong Ping, Madame Tussauds & Symphony of The Light

Liat apa di Hongkong?  

Seperti yang saya bilang, liburan kemanapun saya senang, karena pasti dapat pengalaman dan cerita yang lucu-lucu. Saya inget banget, waktu itu temen bilang “ah, gw gak mau ke Singapore, gak kepengen sama sekali, sama aja kaya Jakarta” ujar temen (yang belum pernah ke Singapore). Dalam hati, ah sayang banget ya, kalau ada kesempatan buat nyoba sekali kenapa engga, even pergi ke rumah tetangga aja dapet pengalaman baik, buruk atau seneng, misal: ditanya “kapan nikah? Jangan kelamaan lho udah waktunya” hhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh *naro anjing herder segede sapi di rumah tetangga

Jadi ya, pas udah baca-baca Hongkong itu ya belanja, tempat wisata nya bisa dihitung dengan jari, saya tetep aja seneng, karena pasti, pasti dapat pengalaman unik.

Ngong Ping 360 – Giant Buddha/ Big Buddha/ Tian Tan Buddha

Hari pertama termasuk padat tujuan saya, karena selain Ngong Ping 360, Madame Tussauds dan The Peak ada dua alternative tujuan lain apabila masih sempat. Pagi itu, setelah wangi nyong-nyong dan rapi jali siap mau jalan, hujan turun dengan derasnya. What I mean with ‘deras’ is gede segede-gede nya. Huhuhu.. Manusia berencana, Tuhan menentukan. Cuaca adalah resiko tetap dalam setiap liburan. Suka gak suka, cuaca bisa berubah kapan aja, semacam abg labil. Abis mesra-mesraan, tiba-tiba ngambek ala pembantu *eh kaya kenal nih #ngaca

Akhirnya hujan agak bersahabat, menyisakan gerimis-gerimis manja agar saya bisa tetep jalan pagi itu. Beruntung stasion MTR deket banget, tinggal lempar beha juga nyampe. Sempet labil antara bawa payung atau engga. Berbekal gengsi yang kami (dan saya) bawa dari Indonesia, akhirnya, kami memutuskan untuk gak bawa payung (yang mana, payung yang tersedia payung-payung panjang, iihh di Jakarta mana ada yang bawa payung gitu, bisa diketawain sejagad abg alay). Saya menuju stasiun MTR terdekat, yaitu Tsim Tsa Tsui stasiun di Mody Road, dari situ saya menuju Tung Chun stasion untuk naik cable car ke Lantau Island tempat Giant Budha. Sesampai di Tung Chun stasion ada gedung bernama City Gate mall, disitulah tempat tempat naik cable car. Fyi, Tung Chun nih deket sama bandara, jadi lumayennn jauh ya.. karena naik MTR aja jd gak berasa.

Citygate

City Gate Mall di Tung Chun Station. Banyak diskon!!!

Img_2741

Sepi antrian di Ticketing Cable car

Img_2748

Ujan gak ujan, Let’s!

Meratapi awan yang muram, yah mau gimana lagi, liburan harus tetap jalan dengan hati senang. Eh tapi, beneran tetep seneng walau ujan-ujanan. Senengnya kenapa? We are not alone. Banyak turis-turis yang (juga) nekat kaya saya, ujan-ujanan meski pakai payung or jas hujan. Kami pun dengan gagahnya tetap membeli tiket one way cable car yang standar. Kalau yang crystal harga lebih mahal, tapi bawahnya transparent, lucu sih pasti, tapi hujan gini, mau liat apa kebawah? T_T . Tiket one way saya beli dengan harga HKD 86 dan pulangnya saya putuskan naik Bus No.23 aja ke City Gate, biar irit. Hujan masih turun deras saat saya di cable car, duh beruntung udah pernah naik cable car di Beijing juga, jadi gak ndeso-ndeso amat. Pemandangan waktu nyebrang ke Lantau Island kadang berkabut sampai gak kelihatan apa-apa (karena di atas bukit/ gunung kali ya), kadang hujan agak reda, kadang pemandangan terlihat. Dan, bagus banget! Itu aja pas hujan, gimana kalo cerah? Pasti ciamiikk..

Dsc_7898

Kabutnyaaa

Dsc_7915

..and, it’s cold!

Dsc_7916

Hongkong view from Cable Car

Dsc_7903

Seandainya ceraah

Dsc_7922

eaaaaaa

Ngeri-ngeri gimana gitu naiknya karena cuaca ini, parno tragedy Sukhoi nabrak gunung, waktu itu kepikiran, jangan sampe ada cable car nyasar nabrak gunung juga karena angin kenceng. Cable car menuju Big Budha memakan waktu sekitar 30 menit dengan pemandangan yang unyuuu… Hebatnya HK ini, laut, gunung, gedung-gedung tinggi nyampur jadi satu, uniik!

Dsc_7938

Almost arrive

hahahaa.. yaa gitu deh, mau gimana lagi, kek tukang sampah ya kalo di jakarta mah 😀

Sampai di area Big Buddha, dari pada kuyup, dengan labil mau-mau enggak-enggak ya-abis-mau-gimana-lagi saya putuskan untuk beli jas ujan. Sebenernya sih, hujan udah rintik-rintik, tapi mengingat harus jalan + naik ratusan anak tangga untuk mencapai Big Budha, ya lama-lama toh jadi kuyup.. jadi beli deh HKD 25, huh.. Tapi rame aja loh walau ujan, terus pada pake jas ujan juga hihihi…

Dsc_7945

Bodhi Path

Sebelum mencapai Big Buddha, banyak spot-spot foto menarik salah satunya Ngong Ping Village. Banyak souvenir shop dan tempat makan, selain itu bisa juga ke Wisdom of Path, sayang banget saya gak sempet kesana. Tapi saya sempat berfoto di Pai Lau dan Bodhi Path sebelum ke Big Buddha. Naik ke Big Budha nya sih gak bayar cuma harus naik ratusan anak tangga ajah.. selamet deh itung-itung bakar kalori buat blossom woman seperti saya, tapi konon masuk ke dalemnya bayar.. waktu itu gak sempet nanya juga ada apa di dalamnya.

Dsc_7951

ini apa deh namanya? –> traveler tipe: wajip-foto-trus-lupa-namanya

The Six Devas

Img_2845

Dari dulu saya mengagumi benda-benda religious dari agama manapun. Termasuk Big Buddha yang begitu akbar. Tepat dibawah patung Big Buddha, terdaapat enam patung lain yang sering disebut The Offering of The Six Devas. Keenam patung tersebut cukup melambangkan namanya, karena patung-patung itu mengelilingi Big Buddha dengan tangan membawa bunga (seperti menawarkan persembahan). Anyway, saya skip Disneyland. Selain kata blog-blog tempat tersebut lebih cocok untuk keluarga, karena lebih banyak permainan anak kecil, tiketnya pun lebih mahal dari USS. Nanti aja deh, kalo udah punya buntut. Tapi kapan? #curcol part 29

Bertemu Ayang Brad di Madame Tussauds   

 duile, mau ditonjok banget gak sih judulnya? Hahahah *sungkem . Abis dari Lantau Island, saya sempet makan sih di City Gate mall yang penuh sale. I repeat. Penuh sale. Branded sale. Sila masukkan pada list-to-visit pada shopping day anda 🙂

Saya lanjut ke Madame Tussauds (MT) yang masih satu area sama The Peak yang bisa dijangkau naik Tram atau MTR. Niat hati mau beli tiket paket combo (Pulang-Pergi naik Tram + Tiket Madame Tussauds) karena harganya lebih murah, ehh.. malah lupa. Harusnya ke Tram The Peak, eh ujug-ujug naik bus no.15 dari Tung Chun ke The Peak. Tapi kata mamah dedeh, selalu ada hikmah dari setiap kejadian. Naik bus menuju The Peak, saya disuguhkan pemandangan ciamiikk nan cantik. Perjalanan waktu itu memakan waktu 45 menit. Lumayan jauh.. Alih-alih tidur, saya memilih maksain melotot supaya ngeliat pemandangan. Ya mirip-mirip puncak, kita kaya naik ke atas gunung melalui jalan yang hanya muat dua jalur. Kiri-kanan jadi seperti jurang dengan pemandangan campur, gedung-gedung tinggi menyatu dengan pegunungan dan laut sekaligus. Saya suka mikir, enak banget ya penduduk HK itu, kalau lagi bosen kota dan mau ke gunung, tinggal ke arah The Peak yang gak jauh dari kota dan aksesnya gampang pula. Mau ke laut, tinggal jalan kaki dari kota. Mau ke pusat belanja, tinggal ke daerah Mongkok, hehe.

Img_2859

kuliahnya, di BS* aja 😀

Brad

Ayaaang…

Img_2898

The Bond and The fotografer

Pria pembersih upil, gaji USD10.000/sekali korek

cuma 32C ya?

Pas sampai MT, akhirnya pasrah lah beli tiket on the spot, kalo udh di loket MT, gak bisa minta paket yang termasuk Tram, jadi pasrah ajalah ya, cuma beda 40 ribuan lebih mahal. Disitu puas ndeso-ndesoan foto-foto ama patung-patung lilin. Banyak juga gaya-gaya turis lain yang bikin ketawa, temen malah nekat, ngupilin idung nya Goerge Bush. Kalo saya sih, cuma iseng nyisirin pake jepit kampung saya ke rambutnya Albert Einstein yang gondrong. Emang paling gemes liat cowok gondrong, bawaannya pengen bawa gunting rumput 😀 . Semoga gak pada kualat ya! 

 

Dsc_0033

kabut. ZZzzzzzzzz

Dsc_0041

inaaang.. ini foto di HK or Monas?

The_peak1

view boleh ngambil dari mall

Abis dari MT saya nunggu malam aja sambil ngopi-ngopi santai karena mau foto-foto pemandangan HK yang terkenal malam hari dari The Peak. Isshh.. tapi, kabutnya itu doong.. karena habis hujan kali ya, kabutnya timbul-tiada kaya jerawat abg. Jadinya nunggu lampu-lampu keliatan sambil gerimis-gerimisan. Not bad lah, I got the picture. With kabut 😀 *puk puk pasrah.

Tram

salah naik jadwal Tram T_T

Selesai foto-foto sama kabut di The Peak, saya langsung kembali menuju kota dengan menaiki Tram. Tram ini wajib di coba karena udah tua banget dari tahun 1904 tapi kondisi nya masih oke. Bagusnya sih, naik Tram pas masih cerah, karena bisa lihat pemandangan.. ya apa daya, karena kepikunan ini, saya jadi naik Tram malem-malem yang gak keliatan apa-apa.. yang penting eksis dan hits udah nyobain Tram. Tiket Tram waktu itu, one way kalo gak salah sekitar HKD 44 ya. Harus nyoba! 🙂 *biar hits aja sii

Eh iya, dari sini saya sempet foto juga di gedung yang terkenal dan salah satu icon kota Hongkong, yaitu Bank of China. Letaknya gak jauh dari tempat stasiun Tram.

Dsc_0066

ini bela-belain naik-naik, supaya bisa dapet foto kaya gini 😀 *ndeso maksimal

Avenue of The Stars – Symphony of The Light

Hari kedua, habis dari Macau, sempet-sempetin ke daerah Victoria Harbour tempat dimana Avenue of The Stars berada, sekaligus pengen liat Simphony of The Light jam 20.00. Karena Symphony of The Light cuma 10 menit (katanya), jadi semacam olah raga jalan cepat dari Hongkong China Ferry Terminal ke Victoria Harbour demi gak ketinggalan pertunjukkannya. Yah, bisa dikira-kira, hari kedua ini sama aja jalan dari Bekasi ke Jakarta T__T, dapet salam dari betis bekonde. 

Saya sampai di Victoria Harbour jam 19.45 dan.. jeng jeng… udah rame bangett orang-orang pada duduk di pinggiran nunggu pertunjukan Symphony of The Light. Saya pun gak sabar berusaha nyelip-nyelip supaya dapet di pinggir banget. Saya udah kebayang, pertunjukannya pasti spekta kaya di post card-post card lighting nya, eh tapi.. pas mulai, ternyata gak segitu spekta nya deh.. suara musiknya pun kurang kenceng, jadi kurang menyatu sama lighting yang sibuk kelap-kelip.. tapi yah, not that bad lah.. malam itu lagi cerah, jadi bisa ambil foto bagus juga ^ ^

Dsc_0220

Hongkong City

Dsc_8286

Unyuuu 

Dsc_8294

 New York miniature? 

Masih di lokasi yang sama, bisa juga sekalian mampir ke Avenue of the stars, dimana tempat telapak tangan para artis-artis yang berasal dari China seperti Jet Lee, Andy Lau dan Chow Yun Fat. Saya gak foto-foto disiniii… udah keburu cape, untuung kurang ngefans juga sama artis-artis tadi hihihi #denial

Categories: China, Hongkong | Tags: , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.

%d bloggers like this: