B for Batu and Bakso

Waktu yang tersisa di Malang, saya sebagian saya habiskan untuk istirahat. Cape nya gak ilang-ilang basian dari mulai mendaki ke kawah sampai trekking ke Laguna. Kerjaan di mobil juga molor, sampe penginapan juga molor. Rencana tinggal rencana. Yang tadinya mau ke air terjun Coban Rondo, Coban Pelangi, Ranu Pane dan teman-temannya seakan menguap dengan ikhlasnya. Saya dan teman-teman memilih gak ngoyo dan santai aja. Akhirnya pilihan jatuh ke Batu dan sedikit kuliner bakso Malang. hihihi.. sampe dikatain sama temen yang orang Malang ‘Lhaa jauh-jauh ke Malang, makannya Bakso?’ 😀

Batu Night Spectacular

Gak sengaja kesini. Iseng aja nanya ama Bapak supir tentang wisata apa yang bisa kita datengin di Batu dengan waktu menunjukan jam 21.30 malam (akibat tepar). Menurut si Bapak, ke Batu Night Spectacular (BNS) aja yang tutupnya jam 12 malam. Okelah kita meluncur, dari pada molor terus :p

Memasuki wilayah Batu, udara nya dingin kaya di puncak karena letaknya di kaki Gunung Panderman. Sesekali saya melihat ke kiri jalan ada pemandangan kota Malang dari atas. Mirip pemandangan kota Bandung atau Puncak. Saya selalu suka pemandangan kota di malam hari di lihat dari atas. Kaya ngeliat ribuan kunang-kunang lagi ngerubutin kaki. Romantis aja gitu kayanya. Tipikal orang melankolis yang kebanyakan nonton film drama banget ya? 😛

Dari jauh sudah terlihat kemeriahan BNS dengan lampion warna-warni. BNS ternyata terbilang tempat wisata baru di Batu. Mirip-mirip night market untuk rekreasi keluarga tetapi lebih rapi menurut saya. Seperti Dufan super mini yang diletakkan di Puncak atau Bogor. Ada berbagai macam wahana dari yang memacu adrenalin sampe yang ecek-ecek buat anak kecil. Waktu itu suasana ramai dan grrrrr, dingin! Meski Pak Supir udah bilang bawa jacket, saya tetep aja saltum pake dress sepaha T_T dan sukses diliatin orang-orang *mendadak jadi artis lokal.

Tiket masuk waktu itu sekitar 12.500 atau 15.000 ya, untuk bermain wahana diharuskan bayar lagi rata-rata 10.000 s/d 15.000 di setiap wahana. Saya tidak expect BNS serapi ini, saya pikir ya, cuma night market biasa kaya di jakarta-jakarta yang suka beredar di lahan-lahan kosong. Ternyata ini lebih modern. Wahana yang pertama saya coba itu mirip mirip kaya Tornado di Dufan. Bedanya ini berbentuk piringan, jadi kita semua duduk melingkar trus nanti diputer-puter dan dibalik-balik kaya Tornado. Hhhh tadinya takut. But for the sake of adrenalin dan tantangan, ya udahlah yaa… pas duduk saya lebih khawatir sama rok. Ini gimana cara pas piringannya dibalik, kaki di atas semua, lha rok saya piyeee? pada dapet rejeki liatin cd sayah dong? :p tapi untungnya kejepit sama pengaman ^ ^ *gak jadi amal* . Sampe sekarang, dendam sama orang depan saya yang pas naik bareng, ngetawain muka saya sampe nangis sambil nunjuk-nujuk saya sama temennya. Situ okeeeehhh? iye gue takut plus dingin tauk!!

Deg-deg..

Wahana-wahana lain cukup banyak dan terlihat seru. Ada Rumah Hantu, Cinema 4D, Sepeda Udara Tinggi, Trampolin, Drag race, Night Market, Food Court dan Lampion Garden. Sayang saya kedinginan ditambah sudah jam 11 malem perut belum keisi makanan, jadi mau gak mau harus pindah ke area food court. Di Food Court juga banyak pilihan, waktu itu kebetulan pas diselingi dengan pertunjukkan air mancur.

Penyesalan saya paling besar disini adalah GAK MASUK KE LAMPION GARDEN. Hiks.. karena setelah makan, ternyata sudah tutup 😥 . Boleh lah kalo ke Malang lagi kesini, cuma pengen foto-foto di lampion hehe..

Bakso Bakso dan Bakso

Katanya kalo ke Malang, wajib hukumnya makan Bakso Presiden yang untungnya letaknya gak jauh dari penginapan. Konon ini tempat makan bakso yang tertua di Kota Malang. Letaknya ada di jalan Batanghari 5, tepat di depan rel kereta api. iya! bener-bener di samping rel kereta yang masih aktif, jadi agak-agak gimana gitu kalo kereta pas lewat hehe.

Jangan tanya saya baksonya enak apa engga. Soalnya menurut saya, rasa itu tentang selera. Saya bilang enak, belum tentu yang lain merasakan hal yang sama kan? Kebetulan saya tipe badak kalau dalam hal makanan. Hanya ada kamus enak dan enak banget. ihihih.. Yang jelas di Bakso President ini, banyak banget foto-foto artis ber-frame-frame.. segitu terkenalnya kah? sepertinya iya, karena Bakso President ini ada dari tahun 1977.. saya dan teman-teman sampe dua kali kesini.. doyan ama laper suka beda tipis gitu yaaa 😀 , pas kedua kali ketemu Surya Saputra ama istrinya *sari berita penting 😀

Bakso nya Murmer, bakso uratnya nampol, siomay basahnya favorite saya dan (buat saya) enak! Pasti kesini lagi kalo ke Malang ^ ^

Bakso lain yang saya coba adalah Bakso Bakar. Sayang lupa dimana alamatnya, karena ngandelin si Bapak Supir aja.. sempet di kasih info sama temen yang orang Malang, tapi karena ternyata Bakso Bakar banyak, yang mana aja deh dicoba.

Kaya gimana bakso bakar? ya bakso di bakar *udah mulai kehabisan kata-kata hahaha , beneran cuma bakso di bakar di tusuk sate gitu. Trus nanti pas mau pesen, ditawarin pilihan, mau biasa, sedang atau pedas. setelah bakso di bakar, disiram kuah-kuah semacam campuran bumbu kecap, sambal, rasanya asam pedas manis. Lalu dimakan dengan kuah bakso dalam mangkuk yang berbeda.

Rasa, yah enak sih.. tapi nothing special, mungkin karena sebelumnya saya udah pernah eksperimen bakar-bakar bakso di rumah 😀

Terbesit niat melancong dadakan ke Malang. Cuma sekedar ngadem di Batu, kuliner, ah ya.. utang nyoba Paralayang di Batu!

Advertisements
Categories: Malang | Tags: | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.

%d bloggers like this: