(Akhirnya) Liburan ke Osaka! (II) – Shitennoji Temple, Osaka Temple & Belanja Gempor di Shinsaibashi


Shitennoji Temple

(Temple of the Four Heavenly Buddhist Guardians)

Setelah terpana dengan turunnya salju tipis, saya bergegas ke station terdekat untuk membeli tiket one day pass. Setelah kurang lebih 20 menit perjalanan dengan kaki + pakai nyasar, saya pun sampai di Namba station dan langsung bergegas membeli Osaka One Day Pass ticket. Tempat pembelian tiket ada di Nankai Namba Station, lantai 1 tepatnya di dalam counter General Information yang baru buka jam 09.00AM. Setelah dilayani dan dijelaskan panjang lebar oleh petugas yang ramah saya akhirnya mendapatkan One Day Pass tiket seharga 2000 yen.

DSC_0014

Cewek Jepang dengan stocking tipisnya :/

 

Kelebihannya membeli One Day Pass ticket ini adalah:

  • Tidak rugi/ menghabiskan uang, kalau kita mendadak jadi hobi nyasar
  • Banyak entrance fee yang gratis, hanya dengan menunjukkan tiket One Day Pass atau kupon-kupon yang didapat saat membeli tiket
  • Banyak discount untuk voucher makanan juga

Info One Day Pass ticket bisa lihat disini

Tujuan pertama saya di hari kedua adalah Shitennoji Temple yang merupakan salah satu temple tertua di Japan. Letak temple ini masih di pusat kota dan dekat station Shitennoji-mae-Yuhigaoka jika menggunakan Tanimachi Subway Line. Waktu baca-baca sih, katanya.. kata info dari webnya lho, katanya cuma 5 menit aja dari station. Faktanya, saya dan teman-teman berjalan sampai setengah jam gitu deh hihi.

DSC_0031

Gerbang Shitenoji Temple

DSC_0037

Sok ngerti tulisan

Sebenarnya ada beberapa bagian dari Shitennoji Temple ini; Bagian luar temple, Inner Precinct, Gokuraku-judo Garden dan Treasure House. Tentu saja saya tidak sempat menyambangi kesemua bagian temple, padahal ingin sekali menyempatkan ke garden Gokuraku-judo yang kabarnya cukup cantik. Karena jalan-jalan tanpa ikut tour, salah satu kerugiannya adalah: Jadi tidak tahu sejarah yang jelas tentang temple ini, jadi kalau ada pepatah “Habis gelap terbitlah terang”, maka pepatah itu saya modifikasi menjadi “Habis foto-foto-marilah kita pulang” . 😀

DSC_1257

Pakai One Day Pass ticket, masuk Shitennoji Teemple, gratis..

DSC_0074

Bagian dari Shitenoji Temple

DSC_1290

Batu-batu kecil pun pun tersisir rapi..

DSC_1258

Air untuk berdoa minta jodoh *ngareeup

Jadi, di halaman Shitennoji Temple ini sungguh sederhana. Tidak ada taman yang meriah atau gerbang yang megah. Hanya ada beberapa pohon dengan bangku semen melingkar di bawah pohonnya. Di beberapa pohon itu, ada kakek-kakek yang memberi makan banyak burung-burung. Sungguh pemandangan yang sederhana tapi memanjakan mata. Dengan muka ngarep-ngarep gantian menatap kakek itu, si kakek pun mau gantian dan akhirnya beliau pergi sebentar meninggalkan tempat itu. Nah, saatnya si mbak bak fotomodel beraksi! Hahaha..

DSC_0057

Taman di area Shitenoji

DSC_0127

si mbak heppii..

DSC_0132

iyaa udah udah fotonyaa 😀 maap

Seru yaa.. sampe ada beberapa burung yang hinggap di tangan dan asyik makanin makanan yang saya bawa.. waktu itu makanan yang saya bawa adalah, eerr.. Fitbar. Semoga burung-burung itu sampai sekarang tetep sehat dan langsing yah..

Setelah lama banget sebentar foto-foto, saya lanjut ke destinasi berikutnya, yaitu Osaka Castle. Kata temen yang udah kesini, Osaka Castle itu jauh bener jalannya. Gimana ini nasib wanita letoy yang keberatan beban perut, lengan, paha dan pantat? Ditambah lagi karena udara dingin, bikin males jalan.. walau demikian, hati tetep hepii dong.. sehepi perut pas ketemu makan Udon zuper enaaak!

DSC_1292

Pas upload gambar ini aja pake upacara nelen ludah.. T_T

Duh gusti, semoga ga pake babi ya.. abisan enak banget! Ga sengaja ketemu udon ini di pinggir jalan, di sebuah rumah makan kecil. Tau Marugame Udon yang lagi hits di Jakarta sekarang ini kan? Beuh, itu mah lewaat banget.. aslinya enak banget! Topping udonnya adalah telur mentah yang akan mateng di mangkok ketika kita mengaduknya dengan kuah udon yang masih panas banget, ditambah gorengan tempura/sayuran yang renyah dan gurih.. mienya super lembut, kuahnya syedap! Jadi nyesel gak foto nama rumah makannya, karena sewaktu-waktu pengen banget balik makan disitu. Pas makan disini, saya jadi tau, kalau beberapa orang Jepang itu, bisa banget makan berdiri. Maksudnya, datang ke rumah makan, pesen makanan, makanan langsung dateng, makan sambil berdiri (piring di taruh di meja, tetapi tidak duduk), gak sampai 10 menit sudah selesai, bayar dan cuss! Pulang! Gak ada itu yang namanya, duduk-duduk sante abis makan sambal scroll-scroll hp, beda banget ama kita ya.. semua serba santai slow motion :p

Osaka Castle

(Osakajo)

Setelah perut kenyang riang gembira, waktunya ngelanjutin kegemporan kaki dengan menuju Osaka Castle. Kata orang sih, kalo ke Osaka ya harus ke Osaka Castle, jadi saya manut aja deh apa kata orang, akuh memang mainstream gitu anaknyaa 😀 *mainstream ama males mikir beda tipis ternyata. Gak usah diinfoin ya, kalau mau kesini harus turun di stasiun mana, nanti di sana juga pasti ada deh infonya (dari peta atau dari petunjuk arah yang banyak banget). Ini bukan medit info, tapi udah amnesia juga gara-gara kelamaan sharing catpernya hahaha..

Osaka Castle ini buka dari jam 09.00 s/d jam 17.00 dengan biaya masuk 600yen. Tapi, karena kita ada kupon gratisan dari One Day Pass tiket, jadi free deh.. lumayan ada budget yang bisa dipake buat belanja gak kepake. Ih beneran aja dong, jalan dari station terdekat ke Osaka Castle itu jauh bener, sampe sempet-sempetnya saya duduk-duduk di taman buat istirahat (sambil foto-foto). Untung boots yang dipake bersahabat, padahal belinya murce mursidah. Resiko jalan-jalan di udara dingin itu adalah: JADI TUKANG MAKAN! (yah dasarnya sih emang tukang makan, tapi jadi dikali tiga frekuensi makannya). Bawaan pikiran saat itu sepanjang hari adalah : “ini dingin banget, makanan mana makanaan? Cemilaan? Aku mau cemilaaan..! hauuss.. minum hauuus, kopi anget mana kopi?” ya gak heran deh, pulang dari Jepang, berat badan baik 3kg. Subur makmur..

IMG_0001 2

Taman tempat istirahat. Cerah ceria..

 Area Osaka Castle itu, luaaaas banget.. gimana gak bikin gempor. Untung kebayar sama cantiknya pemandangan disini..

IMG_0026

harus jalan jauh untuk ke mencapai Osaka Castle.. dan nanjak.

DSC_1345

Ceritanya ke Osaka Castle

DSC_1347

The magnificent Osaka Castle. Mau masuk? naik tangga dulu yaa..

Di depan area Osaka Castle pun banyak tukang jualan berbagai macam jajanan Jepang yang terkenal, mulai dari Takoyaki, Chicken Karage, Okonomiyaki, kue-kue manis seperti Dorayaki. Tebak apa yang saya beli? HAMPIR SEMUA! Iyaa hampir semua saya coba! Hahaha.. dan semuanya enak, kecuali Okonomiyaki, menurut saya kurang gimana gitu.. setelah perut penuh, baru saya lanjutkan masuk ke Osaka Castle.

DSC_0267

Jajanan yang aku beli semuaaaah!

IMG_0029

The famous takoyaki..

DSC_0260

Banyak sekumpulan remaja latihan ini..

DSC_0265

Mbak, ga usah terlalu sadar kamera.. kurang-kurangin lah 😐

Di dalam castle, melalui film pendek dan diorama, pengunjung akan disuguhi cerita-cerita tentang kehidupan di masa pemerintahan, saya tidak menyangka kalau mendengarkan sejarah jadi begitu menyenangkan melalui diorama. Yah walau tidak sepenuhnya saya menyimak karena saat itu cukup ramai.. . Selain itu pengunjung bisa menikmati peninggalan-peninggalan sejarah lainnya di Osaka Castle yang terdiri dari 7 lantai. Naik tangga tapi yaa 😀

DSC_0275

Lupa, ini patung apa pas di Osaka Castle .. 😥

Penasaran dengan ada apa di lantai paling atas, saya pun naik ke lantai paling atas meskipun betis bekonde naik tangga. Terus cape? Ya capee. Nyesel? Ya engga dong.. soalnya dapet pemandangan ini hehe.. (maaf muka si mbak lagi kucel tambang minyak karena abis susah payah naek tangga)

DSC_0301

Osaka dilihat dari Osaka Castle

DSC_0304

*peres minyaknya

Lantai paling atas ini disebut juga Observation Deck, disini kita bisa lihat kota Osaka 🙂 . Kalau malas sampai naik ke atas, tidak usah memaksakan diri.. silahkan manjakan diri kamu dengan duduk-duduk cantik dengan gaya ngarep-ada-yang-fotoin di area taman Osaka Castle. Gak kebayang cantiknya kalau pas lagi sakura merekah..

IMG_0044

Osaka

Oh iyaa.. sebenernya saya pengen banget liat Illumination Show Osaka Castle yang mulainya jam 19.00, tapi apa dayaa.. cape banget waktu itu, padahal illumination show ini termasuk show unggulan kalau pas winter.. terus udah jiper banget sama antrian dan ramainya pengunjung yang mau nonton ini. Selain itu, yang bikin jiper juga, apalagi kalau “nonton pertunjukan outdoor di malam hari di musim dingin” jiper lah aku ini sebagai warga bekasi!

Info Illumination bisa lihat disini , bukan buat Osaka Castle aja lho. Buat seluruh kota Osaka. Ini menariknya pergi di saat winter, banyak pertunjukan illumination. Kota Osaka jadi tambah cantik di malam hari.

AJ201312130052M

Osaka Castle Illumination 3D yang gak jadi dilihat, hiks .. 😦

 pic from here

Udah cape foto-foto jalan-jalan disini, saya lanjut ke daerah Shinsaibashi, Dotonburi dan sekitarnya buat.. apalagi kalau bukan shopping! Ahseeekk!!

 

Shinsaibashi – Dotonburi – Mido-Suji dan sekitarnya

(Jalan-jalan gempor gak jelas tapi menyenangkan!)

 

Akhirnyaaa.. ke tempat belanjaa! Aaackkk!

Saya tau banget sih, Jepang serba mahal, untuk tipe pelancong dengan isi dompet macam saya ini, jangankan belanja, bisa makan agak enak ama tidur di Kasur yang agak empuk aja udah bagus bener! Lha ini, mau belanja?

Sebenernya saya lebih excited ke “kaya apa sih shinsaibashi atau namba yang terkenal itu?” apalagi kalau malam, ih gak sabar! Sampai di sana pun saya bengong deh.. ramai riuh tapi tertib. Saya sibuk menatap iri wajah wajah halus putih bagai kristal para wanita-wanita jepang. I’m telling you, sampai mbak-mbak di mini market aja mukenye kinclong bener! Nyamuk aja kepleset ..

Saya pun langsung menuju ke jembatan tempat poster Glico Man yang terkenal. Sebelum saya berangkat, saya penasaran, kenapa sih ini orang pake kolor aja bisa jadi icon dan terkenal? Ternyata, itu iconnya Glico, salah satu food manufacture yang memproduksi Pocky. Sekali lagi, namanya juga turis mainstream hahhah.. kalau pada foto-foto di Glico Man, akik sih ikut aja deh yaa.. jadi kalau ditanya, “ke Osaka foto di Glico Man ga? “, bisa jawab dengan songong “ih, ya iya dooong”, padahal kalau udah mainstream gak usah songong ih harusnya 😛 , kecuali mau foto gaya planking satu jam di depan Glico Man.

DSC_0334

tsah! mainstream beneer..

DSC_0870

Salah satu restaurant di Dotonburi

Di jembatan itu banyak banget yang foto-foto. Itu sih normal ya, yang abnormal di mata saya adalah, banyak juga sekumpulan anak muda (kadang ngumpulnya cuma dua atau tiga orang) dengan dandanan nyeleneh yang pada berdiri gak jelas di tengah jembatan. Iya! Di tengah-tengah jembatan aja gitu ngobrolnya. Maksuuddd???  Saya pikir ya, mereka nunggu temannya atau apa gitu, eh enggak lho, mereka iseng aja gitu ngobrol di tengah jembatan sambal ngerokok. Kadang malah gak ngobrol, tapi diem aja sambal tengok kiri kanan ala senam SKJ. Sekali lagi, maksuudd?

DSC_0150

Selalu ramai!

DSC_0166

Dingin-dingin pakai yang mini..

Tapi, mungkin itulah yang menjadi daya tarik di daerah ini, jadi bahan tontonan. Mengingat-ngingatnya pun bikin kangen, bikin pengen ada di tengah keramaian itu,

DSC_0177

ahsyedap! si mbak lagi ^,^

DSC_0181

Belum lagi, mata ini dimanjakan oleh jejeran toko-toko dengan display yang ciamik. Tentu saja di mata saya yang juara adalah: Jejeran boots! Wohooo! Kagak beli tapi, guling-gulingan aja di depan tokonya. Hahahah.. ada sih yang murah-murah, tapi modelnya gak cucok. Ada sih yang cucok, tapi harganya gak cucok *sigh. Terus nyobain juga masuk ke mall-mall nya, sekali lagi, yang juara di mata saya adalah jejeran bootsnya.. aaaaaa.. mamaaahh!

Jadi dapet apa di Shinsaibashi? Gak adaa! Hahaha hihihi huhuhu hehehe.. miriis nian kau mbak! Taapi tak apa *adegan menghibur diri* kan hikmahnya, yen jadi gak ada yang kepake..

IMG_9994

Surganya para penggemar kamera.. silahkaan..

Oh iya, yang suka kamera, bisa mampir ke Naniwa http://www.cameranonaniwa.co.jp yang letaknya deket Shinsaibashi Station (Midosuji subway line) Exit 5 and 6, di tempat itu jual second/new segala peralatan kamera. Konon katanya orang Jepang itu selalu mengikuti trend tapi bosenan, jadi banyak banget used goods yang masih bagus dan kinclong. Misalnya, kamera baru dipakai 4 bulan sudah dijual, karena sudah ada model yang lebih baru. Kemarin pun, ada kejadian nungguin lama yang beli kamera disini.. sampe mati gaya duduk di pinggir jalan.. tapi ya sudah lah, mungkin tempat kamera ini adalah surga baginya, bagai jejeran boots adalah surga bagiku *apeu

Di Shinsaibashi, saya nyobain cake Pablo cuma gara-gara liat antriannya panjang kaya ngantri masuk dufan. Kan jadi penasaran dong? Kata teman-teman saya sih enak banget! Mereka beruntung, karena saya tidak terlalu suka cake yang creamy, jadi jatah saya bisa mereka makan hehe..

IMG_0051

Cake Pablo di Shinsaibashi yang belinya pake antri

Teruus.. makan malamnya di resto yang a bit pricey buat saya but worth to try! Sayang lupa namanya. Di restaurant itu, saya dan teman-teman memesan segala rupa seafood. Bagian yang paling menarik adalah ketika saya memesan kerang besar yang di bakar di meja tempat saya makan dan ketika panas dan sudah matang, perlahan-lahan cangkangnya terbuka sendiri dan voila! Waktunya memakan daging kerang yang ada di dalam cangkang. Rasanya. ENDES marendes!! Sekali-kali gapapa bayar sedikit mahal buat experience rasa yang luar biasa.

IMG_0226

Tiram yang endes dan paling mahal :/

IMG_0228

perlahan-lahan kebuka cangkangnya.. artinya sudah mataang! ENAK!

IMG_0231

gleg!

Selain itu saya juga nyobain sushi sendirian hihi. Karena ada satu teman saya yang tidak begitu suka sushi, jadi ketika sudah masuk restaurant, saya minta ijin sebentar keluar dengan alasan liat-liat toko cemilan, yang sebenarnyaaa.. saya makan sushi di restaurant sebelah. Hahahha.. makannya ngebut, cuma 20 menit, hap hap hap, bayar, langsung masuk lagi ke restaurant seafood 😀

Pulangnya seperti biasa, nyasar ke hotel 😀 terus siap-siap besok ke Kyotooo!

Advertisements
Categories: Japan | Tags: , | 5 Comments

Post navigation

5 thoughts on “(Akhirnya) Liburan ke Osaka! (II) – Shitennoji Temple, Osaka Temple & Belanja Gempor di Shinsaibashi

  1. Reblogged this on kuclucktoshare.

  2. Great Post….apalagi makanan ama si mbak yg suka muncul di photo ahahahahaaa

  3. Lena

    Sis, aku ngiler liat tiramnya. Nama restaurant nya di mana ya sis and daerah mana? Aku 28 hari lagi mau ke jepang nih. Pengen nyobain tiramnya. Thank you sebelomnya ^_^

  4. wah asyik nih bisa belanja di osaka huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.

%d bloggers like this: