Adrenalin Junkie

Mencoba Paralayang

Eits!

Tampang saya boleh dibilang melankolis, rambut panjang plus suka make rok hihi.. tapii, kalau dibilang suka tantangan, suka banget! salah satunya nyoba paralayang ini..

Jadi ya, Paralayang adalah salah satu yang pengen saya cobain selain Gantole, Bungee Jumping, dan permainan udara lainnya 🙂 akhirnya kesampaian juga.

Untung saja, saya punya teman-teman yang agak badak juga, alias nyobain apa aja hayo, jadilah kita rencanain trip gembel ini dari jauh-jauh hari. Dari rencana 4 orang berangkat, ternyata yang confirm hanya kami bertiga. Kami setuju, untuk mencoba paralayang yang deket-deket aja, Puncak – Bogor. Ih, ngebayanginnya aja.. kayanya udah gak sabaaar pengen ngerasain terbang.

Tapi ternyata, susah-susah gampang rencanain Paralayang ini, ya apalagi kalau bukan faktor cuaca. Udah kebayang deh, udah ngeces-ngeces dari jakarta menuju Puncak, nerobos kemacetan buka-tutup, sampai sana, udah ready, eeh ujan. Tapi yah, kita nekaaat.

Saat itu, buru-buru deh googling, waktu itu dapet info dari www.indonesia-paragliding.com , beruntung banget, di minggu itu juga, masih bisa untuk 3 orang lagi, karena kabarnya, kalo penuh.. wasalam. Minggu berikutnya-berikutnya atau berikutnya lagi.. *ngiler se-ember

Kaget juga ternyata peminat Paralayang ini banyak juga ya, kuota cepet penuh, karena dalam satu hari belum tentu semua bisa terbang, semua tergantung keadaan cuaca dan angin. Kalo anginnya letoy yah, mana bisa terbang?

Tapi, karena kita udah kebelet terbang, ya udahlah.. daftar aja dulu, trus, dateng aja dulu, terbang atau gak terbang urusan belakangan :p .

Di hari H, kami bertiga naik kereta dari Gambir ke arah Bogor. Ini nekat bag I . Maksud hati mau naik angkot ke Bogor, etaapi kita malah nyarter angkot. Ini sumpah ya, kaya emak-emak bojongkenyot nyarter angkot hahaha.. sampe sekarang suka bergidik kalo inget-inget. Kita? Nyarter angkot? Bogor ke Puncak? 😀

Tapi akhirnya setelah macet disana-sini, sampe juga di tempat Paralayang. Kalo gak salah, letaknya setelah perkebunan teh Gunung Mas itu. Kalau dari arah Jakarta, ada di sebelah kanan.

Setelah sampai gak langsung terbang lho. Isi form dulu dan ternyata kita harus nunggu angin. Angin saat itu dilihat dari kain yang diikat di batang kayu yang kemudian disebut tailwind (eh bener gak ya ini nama sebutannya), ketika kain tersebut melambai kencang dan menunjukkan arah yang kurang kuat, baru lah kita bisa terbang. Intinya, kita harus nunggu dulu waktu itu.

37971_1450998029667_1074722591_1540095_5013000_n

Mendung. Bikin jiper

 

38688_414290682321_642902321_4817521_1634674_n

Setelah baca-baca ayat, mendung pun hilang ;p

Setelah ngemil soto mie, baru dapet panggilan kalau kita udah bisa terbang. I was the 2nd person to try at that time.

Pertama kali dipakein segala alat, DEG DEGAN boook!! gimana kalau parasut gak kebuka? Gimana kalo mendaratnya di atas mobil? Gimana kalo tabrakan sama parasut lain? Gimana kalo parasut udah kebuka tapi ternyata bolong? Gimanaaaa????

aaarrrrrrrrrggggghhh…!

Setelah baca ayat kursi seadanya, akhirnya… TERBAAAANG!!!

40371_1450997709659_1074722591_1540093_5905170_n

Awalnya kita harus run-run small..

39814_1450999389701_1074722591_1540113_6848373_n

pertama kali terbang di ketinggian, rasanya.. ..

 

39918_1450998269673_1074722591_1540100_1611739_n

Me and my paha babon terbang di udara..


39918_1450998269673_1074722591_1540100_1611739_n

ngilu-ngilu asikk! 

Bayar 300.000 sih, tapi worth it bangeeetttt…

Ayo, coba yuk?!

Categories: Adrenalin Junkie, Puncak/Bogor | Tags: , | 1 Comment

Melawan Arus Cimandiri Dengan Tubing

Lupa deh kalau saya mau cerita tentang pengalaman Tubing di Sukabumi.

Seperti apa sih Tubing itu? sebenernya hampir sama kaya Rafting, mengarungi arus sungai dengan menggunakan perahu karet. Bedanya, kalau Rafting itu satu perahu rame-rame, kalau Tubing, kita sendiri-sendiri alias satu orang satu ban (ban/boat untuk satu orang). Waktu itu, karena saya pakai travel yang murah meriah muntah, jadi pake ban mobil truk aja dong sodara-sodara. Iyaa! Ban mobil truk yang segeda bagong! -___-

Beginilah nasib pelancong pas-pasan. Pergi ke antar kota aja tetep nge-gembel. Sama halnya dengan waktu mau Tubing ke Sukabumi. Saya beserta teman-teman yang lain ngeteng naik bus dari Jakarta ke Sukabumi. Jreng! Waktu itu rencana dari beberapa orang, gugur satu persatu. Team yang tersisa hanya saya, icha dan trinzi. Tapi kami ini memang nekat dan memutuskan untuk tetap jalan ke Sukabumi. Kami semua ketemuan di Terminal Lebak Bulus. Makjaang.. udah berapa taun gak ke terminal, rasanya deg-deg ser.. mungkin karena terlihat kebingungan, saya ditegor sana-sini sama abang-abang terminal, pun tidak ketinggalan ditawari berbagai jurusan. “kemana neng? purwakarta? sini sini. kemana neng? Subang? kemana? bandung? merak? banyuwangi? ” hadoooh. Surempong! Pengen tereak pake toa waktu itu ke seluruh abang-abang “SAYA MAU KE JURUSAN KUA!! ADA GAK?” #curcolke1005 hahaha

Bagian surempong belum habis, karena setelah pemberhentian terakhir bus, kami harus ngeteng kembali dengan angkot ke tempat penginapan. Dan.. Kami kembali nyarter angkot hahahaha. Oh iya, biaya nyarter angkot idr 15.000 saja. Setelah tanya sana-sini dan telp-telp si mas pemilik travel, kamipun sampai. Saya menginap di penginapan yang berada di lokasi Pemandian Air Panas Cikundul. Penginapannya? jangan tanya. Seadanya banget nget nget. Dapat dipastikan sodara-sodara setanah air, bahwasannya itu adalah penginapan jam-jaman! jreng jreng!! Sungguh tak sudi akuu apabila nanti menemukan noda-noda anonoh, noda apakah itu? silakan tanyakan pada dora the explorer 😀

Kembali ke cerita tentang penginapan yang seadanya, beruntuuung saya bawa kain bali. Jadi bisa buat alas kasur. Ini penting dicatat untuk para traveler kere kaya saya. Selalu bawa kain bali/ Pashmina itu penting sepenting-pentingnya! Konon harga kamarnya per 12 jam adalah idr 160.000 *kepret kain bali ke kasur* , nah karena saya dan temen-temen males dong kalo check out keburu-buru, jadi kayanya lebih dari 16 jam. Satu kamar ada dua tempat tidur yang besar, waktu itu, saya dan teman-teman sunyi senyap melanda sambil menatap kasur yang menunggu ditiduri.. krik.. krik.. krik…

Oh ya, disitu kan tempat pemandian air panas yang katanya terkenal di Sukabumi. Tapi saya ga sempet nyoba. Cuma nyelupin ujung jempol kaki aja dan rasanya.. panas bener jendral! Terus agak-agak bergidik juga liat tempat berendam private nya yang sejamnya idr 25.000. Jadi ada beberapa bilik mirip kaya kamar mandi, tidak terlalu besar, tapi lantainya kolam yang muat berendam untuk 2-3 orang. Tapi ya, gelap -_- dan pengap. Saya sama temen-temen sempat melotot dan saling menatap dengan muka dan mimik seakan mengatakan ada-ya-yang-mau-private-berendam-disini? hihihi

Esok hari pun tiba. Saatnya yang ditunggu-tunggu, Tubing mengarungi Sungai Cimandiri selama sejam! Aheeyy.. selamat gosong dan keriput ya! Waktu tubing, satu teman saya, si deasy sudah datang menyusul. Jadi total team cewek nekat = 4 orang. Let’s!!

Saya start jam 9 pagi setelah sarapan dan segera menuju ke start point. Waktu itu, agak kaget juga, karena peralatan untuk keselamatan gak lengkap. Bayangkan, saya seharusnya mengarungi sungai selama sejam lebih dengan pelindung kepala, siku dan lengan. Ini peralatan siku dan lengannya tidak ada. Alasan mereka sih, karena gak cukup dan lagi dipakai event lain. Ngeeek ngook.. terus kalau kita luka, piyee mas nya? kau akan kembalikan begitu saja kepada orang tuaku haah?? -__-

Tetapi udah terlanjur, saya dan teman-teman tetap bersemangat mengarungi sungai meski dengan perlengkapan keamanan seadanya (jangan ditiru ya). Oh iya, saya sih gak rekomen saya sungai Cimandiri ini, karena airnya coklat kaya capucinno. Yasalam.. asal jangan ada kuning-kuning ngambang deh. Mungkin lain kali, saya akan mempertimbangkan sungai di daerah situgunung yang jernih untuk tubing. *blame it to the cheap travel* wkwkwk. Tubing ini SERU banget!!! Ngebayangin kita usaha sendiri untung mengarungi sungai sampai end point. Wih.. gak kebayang deg-degannya kalo dari jauh udah liat gundukan air terjun kecil, dalam hati “mampus, mampus, nanti gimana? nanti gimanaa? kalo tenggelem?” atau pas lihat pusaran air kecil, ngerii ikut kebawa muter-muter trus nyasar sendiri. Perasaan ngeri selalu ada ketika tiba-tiba saya tertinggal jauh sendirian dan harus mengejar teman-teman yang ada jauh di depan saya. Pun begitu ketika saya duluan dan teman-teman masih di belakang, parnoo banget nyasar atau sempoyongan sendirian atau tibatiba keseret arus dan tenggelem hihih. Selama Tubing, selalu ditemenin guide yang ikut mengiringi, jadi mereka bantu ketika saya ada kesulitan (mis. akan melewati bebatuan besar atau arus deras).

Yang lucunya, si guide kita itu anak-anak kecil banget masih abg piyik. Tapi emang Tubingnya udah pada jago-jago. Mereka ngajarin gimana caranya kalau pas akan ngelewatin batu-batu besar.

Seruuu! Pengen Tubing lagi di Sukabumi atau obsesi nyobain Body Rafting 😀

Tips yang harus dibawa:

  1. Sunblock
  2. Celana panjang (supaya gak lecet2 kena batu, tapi jangan jeans karena akn berat)
  3. Cari travel yang memperhatikan keamanan peserta (peralatan tubing)
  4. Sendal trekking (sendal gunung) -> abis pake sepatu berat, pake sendal jepit takut copot copot
  5. Kain bali/ pashmina –> buat disulap jadi kain serbaguna kalo bermalam di penginapan so-so

Biaya Tubing kala itu (diluar transport):

  1. Tubing : idr 75.000 (termasuk makan pagi)
  2. Caving: idr 75.000 gak jadi :p
  3. Penginapan : idr 160.000 (muat untuk 5 orang)

Air sejernih Capucinohh -_-

Diseret-seret si Guide 😀

“mas nepi dulu gimana? capeee”

Istirahat dulu

Berjauh-jauhan + Deg-degan

Pengen lagi!!!

Categories: Adrenalin Junkie, Sukabumi | Tags: | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.