Monthly Archives: January 2014

Hunting Baju Winter di Jakarta

Sebagai orang yang tinggal di negara tropis, tentunya winter vacation adalah liburan yang paling ditunggu-tunggu (bagi sebagian orang, terutama yang norak seperti saya) hehe. Sebelum berangkat, rasanya excited luar biasa. Bertanya tanya, gimana sih rasanya winter? Sedingin apa ya? Gimana rasanya bisa pakai boots keren tanpa harus dicibir orang? Gimana rasanya make coat lucu tanpa disinisin atau dibilang make jas ujan? Hahahaha *pengalaman pahit*, nanti ada salju gak ya? Gimana rasanya salju? Sebenernya waktu mengunjungi ke Beijing beberapa tahun lalu pas lagi Spring season, 15 derajat sudah termasuk dingin buat saya (padahal bagi orang sana mah mungkin sejuk aja), itu aja saya make mimisan. Nah ini gimana dong pas winter sampe 3 derajat?

Exciting moment dimulai dari hunting baju-baju winter. Ih cihuy banget pokoknya. Tadinya susah-susah gampang cari baju winter di Jakarta, ternyata, banyak aja (banget) lho yang jual dan laris manis pun di kala winter season ini. Mungkin banyak juga yang mau winter vacation yaa..

Ini ada beberapa alternatif kalau mau berburu pakaian winter, misalnya mau menghemat gak beli yang branded. Kalau mau yang branded harganya nanjak, di mall banyak banget, coat-coat lucu bisa cek di Zara, H&M, Mango, M&S, untuk boots bisa cek di Aldo, Staccato (ngefet banget deh Staccato, lucuk lucukkk! *guling2 di depan counter Staccato*), Linea. Kalau mau yang dibawah sejuta untuk boots, di Bershka, Pull and Bear sama H&M juga ada..harga mepet-mepet sejuta. Saya pusing lah waktu nyari boots, maksudnya pusing pengen dibeli semua.. hahaha. Tapi di Jakarta mau dipake kemana yak, nanti disangka kebanjiran atau mau nguras tong sampah T_T, paling banter make ankle boots -_-

UNIQLO

Toko favorite saya adalah UNIQLO! Kenapa? Murah dan pilihannya banyak. Saya (karena tau alergi dingin) kalap belanja disini, beli tank top heatech, legging, stocking heatech sama sweater heatech. Dan lumayan ampuh menghangatkan. Tadinya ngicer gloves juga sekitar bulan Oktober, pas mau dibeli bulan Dec, udah abis gak bersisa! Udah nyari ke seluruh cabang Uniqlo di Jakarta, tetep juga gloves nya abis.. huhuhu.. fyi ya, perputaran barang di Uniqlo ini cepet banget, jadi beberapa kali keabisan. Kejadian juga mau beli legging sama jeans yg heatech, pas mau dibeli udah abiss.. padahal 3 minggu sebelumnya masih berjejer stocknya, katanya udh mau ganti musim ke Spring.. laahh.. kita aja baru mau winter vacation, udah spring aja hahahaha.

Contact Info:

http://www.uniqlo.com/id/

PASARAYA GRANDE

Di Pasaraya lantai 4 juga surga pakaian winter. Pilihannya banyak banget! Tapi ya itu, mahillss… coat aja dijual dari range 1 – 2jt (merek china), mending beli yang branded sekalian toh? Sebagai orang yang pernah jualan baju online shop, saya tau persis harga asli coat-coat buatan china, jadi males lah yaa.. mending beli di Olshop kalau barangnya/jenis bahan sama aja. Pilihan boots disini juga banyak dan lumayan murah (sekali lagi, made in china), jadi buat yang kepepet mau beli boots harga terjangkau, boleh lah mampir kesini..

pasaraya 1

boots pasaraya

pasaraya 2

coat pasaraya

pasaraya 3

boots pasaraya 2

TOKO DJOHAN – PASAR PAGI MANGGA DUA

Ini yang paling murce mursida kalau buat saya. Waktu itu saya sempet-sempetin kesini, karena penasaran aja. Waktu googling, nama toko Djohan ini selalu ada di search engine. Jadi bela-belain ke mangdu. Waktu kesana pas hari Sabtu, tokonya penuuh.. udah kaya pasar. Aduh, ini orang-orang indo pada mau kemana sik :p

Saya dapet longjohn merek china cuma 95 ribu, di Pasaraya harganya 300 ribu, merek china juga. Saya juga beli stocking wool disini, cuma 75 ribu dan gloves kulit dalamnya bulu dengan harga 100 ribu. Lumayan lah hemat ;). Sempet liat juga Coat label Zara, entah asli apa engga hehe. Konon, itu barang reject. Oh iya, sebelum make stocking wool nya saya double make legging heat tech Uniqlo dulu, jadi lumayan anget. Kalau mau ditambah (double tiga) pake stocking biasa di luarnya juga boleh. Tapi pas di toilet ribeeet 😀 , kalau double rangkap tiga gitu, pesan saya adalah “ Pipislah sebelum kebelet” 😀

Contact Info:

http://www.tokodjohan.com/

PASAR PAGI MANGGA DUA (Sebelah ITC)
LANTAI 2 BLOK B NO.47~48 JL. MANGGA DUA RAYAJAKARTA
Buka: 10.30~16.30 (Senin~Sabtu)
“Call/SMS” (Minggu)
Telp : 021 – 6013789
Flexi : 021 – 37081135 (Call)
XL : 0818 – 867618 (Call/SMS)
admin@tokodjohan.com

djohan

Coat – Jaket Djohan Pasar Pagi Mangga Dua

glovevs cowo djohan

gloves for men

zara djohan

Zara coat (ga tau reject apa palsu :P)

WINTER WOOL – PLAZA MELAWAI

Tau toko ini juga hasil googling. Yaolii.. melawai aja doong. Terakhir ke melawai mungkin udah taun berapa yaa? Kirain ini tempat udah kandas, ga taunya masih idup sodara-sodara. Dengan keyakinan setengah saya iseng mampir pas abis dari Pasaraya, ternyata bener lho masih ada hihi.. dan ketemu juga toko Winter Wool ini. Tempatnya kecil, tapi lumayan lengkap kok. Dari Coat/jacket bulu angsa, gloves, topi cewek feminine dari wool, kupluk sampe boots juga ada. Saya iseng beli gloves disini seharga 100 ribu dan earmuff 55 ribu. Salah beli gloves karena beli yang bahannya kain dan bisa touch screen (demi eksistensi soc med :D), saya lupa ada rencana mau main salju, alhasil waktu salju basah dan karena di ketinggian, angin saljunya kenceng banget. Tangan jadi beku, bengkak sampai sakit 😥 . Mungkin next time lebih aman make yang kulit, dalamnya bulu domba (biar hangat) dan gak basah, sedikit mahal gapapa daripada kedinginan.

winter wool hat

winter shop Melawai Jakarta – banyak topi cewek lucu-lucu

winter wool

winter wool – Melawai Jakarta

earmuff

earmuff

gloves

gloves hasil ke melawai ;p

Contact Info:

Winter Woll
Melawai Plaza Lantai Dasar No.111

LAXMI WINTER WEAR – SENAYAN CITY

Mampir kesini karena ngincer boots setengah betis warna abu-abu gelap. Ternyata sampai sana udah gak ada nomernya hiks :’(.  Padahal pas dicoba enak banget, dalamnya bulu jadi bikin anget, pas banget dipake buat winter. Walaupun bahannya suede (susah ngerawatnya) tapi udah terlanjur jatuh cinta sama boots itu. Mungkin lain kali baru berjodoh dengan boots serupa :p

Disini laxmi juga banyak banget pilihannya, model coat nya lucu-lucu, harga lumayan mahils untuk coatnya. Range 900 ribu s/d 1.5 juta. Kalo gak salah, untuk coat cewek ini, LAXMI produksi sendiri. Kalau susah nyari UGG boots, disini juga jual UGG boots dari ukuran anak kecil sampai dewasa. Kalau banyak waktu untuk hunting, coba aja mampir-mampir kesini.. awas jangan sampai terlanjur jatuh cinta sama coat nya 😀

boots laxmi

boots laxmi sency

Contact Info:

http://laxmiwinterwear.blogspot.com/

Senayan City
Senayan City 3rd Floor No. 58
Jl. Asia Afrika Lot. 19
Jakarta Selatan 10270
Ph. +62-21 72781260, 72781261
Fx. +62-21 72781262

ONLINE SHOP (OLS)

Nah.. ini sih termasuk favorit saya dan pilihan terakhir juga hehehe. Saya suka karena model coat nya lucu-lucu dan girly.  Tapi harus diperhatikan bahan dan ukuran dengan jeli ya kalau mau beli. Kadang ada yang suka males baca, karena terlanjur suka sama modelnya jadi kurang teliti. Padahal banyak yang harus dipertimbangkan. Seperti jenis bahan (polyester, wool, cashmere atau bebytery) dan ukuran. Sekarang banyak Online shop yang menjual model sama dengan bahan yang berbeda (lebih murah) dengan produksi sendiri, sehingga sering kali pembeli ketipu dengan bahan yang gak kuat untuk di tempat dingin. Kalau bahannya wool, atau cashmere masih tahan, tapi kalau babyterry itu tipis banget kaya handuk. Terus ukuran juga perlu diperhatikan, usahakan satu nomer lebih besar dari ukuran biasanya, karena akan di double daleman longjohn dan sweater heat tech. Waktu itu saya beli online cuma IDR350an, dimana kalau udah masuk toko di ambas, harganya bisa IDR600an, atau kalau di Pasaraya bisa di atas sejuta. Kalau mau tanya-tanya tentang online shop yang jual winter clothes (atau tempat saya beli), sila kirim private mssg ya 🙂 , walau saya tidak menjamin si OLS tersebut masih menjual coat itu hehe.

Segini dulu infonya, nanti kalau ada yang inget di update lagi. Happy Hunting!

DSC_0343

Hasil huntingnya 🙂 .Earmuff : Winter Wool – Melawai. Gloves : Winter Wool – Melawai. Shawl : Zara. coat : OLS. Stocking wool : Toko Djohan – Mangga Dua. Boots : New Look – Sency

——————————————————————————————————

Karena banyaknya pertanyaan dan kebingungan pengunjung di tulisan ini, maka ini akan saya update terus dengan toko-toko yang jual pakaian musim dingin (jadi update dilakukan setelah saya melakukan winter holiday atau dengan kata lain saya belum tentu membeli dari toko-toko di bawah ini).

Oh ya, update tambahan ini saya cuma bantu saja kalau pas kebetulan jalan-jalan ketemu toko yang jual pakaian winter yah. Sekali lagi, happy hunting!

MOMO – ITC Kuningan Lantai 1 (depan escalator)

Banyak jual jacket bulu angsa. Kisaran harga coat 400 – 800. Jual Long John juga.

momo itc kun

Update 1 Okt 2014

Autumn & Winter collection udah mulai bertebaran dimana-manaa.. gatel pengen foto kalo ketemu printilan winter hihi

PULL & BEAR

unnamed

wool coat di PULL & BEAR

Update 1 Dec 2014

Uniqlo

uniqlo 4

Gloves kulit ini dalemnya bulu. Dan harganya cummaaa… *liat sendiri ya . Dan saya beli ini hehe, setelah tahun lalu kehabisan.

uniqlo 3

Boots tiruan UGG Boots. Demi apaa itu harganyaa? *zoom in zoom out

uniqlo 2

jacket ULD (Ultra Light Down) dari uniqlo. Lapisan dalamnya bulu. Buat traveler yang ga suka bawa koper gede.. jacket ini cocok banget. Karena kalau dilipat cuma sebesar kantor kecil itu, dan super ringan. *ngomong ala marketing kaya fenny rose

uniqlo 1

Kaos Heatech.. buat daleman, biar ga dingin.. ini cepeettt banget abisnyaa di Uniqlo

Advertisements
Categories: Rambling thoughts | Tags: , | 385 Comments

Menuju Kita ke Phuket!

Yaay! Akhirnya ada kesempatan untuk melihat kota Phuket. Dari dulu penasaran banget karena ada yang bilang bagus banget dan ada yang bilang biasa aja lah. Tetapi kalau saya sih, seperti biasa, kemana aja deh yang penting jalan-jalan, nemuin hal-hal baru melihat hal hal yang mungkin di tempat yang biasanya kita tinggal kita tidak akan menemukan pengalaman seperti kalau kita jalan-jalan #tsaahh #nyilem . Lagipula, biasanya bagus atau tidaknya itu tergantung selera dan pendapat masing-masing kan?

Big Buddha dan Sunset di Promp Thep Cape

Hari pertama, saya mencoba menginap di sekitar Kata, dimana hampir kebanyakan turis akan menginap di daerah Patong. Penasaran juga di Kata, konon sih ini versi sepi nya Phuket, mungkin kalo Bali, bagaikan Seminyak atau Nusa Dua. Jadi gak ada salahnya mencoba menginap di sekitar Kata. Daan, dua malam terakhir tentu saja akan di Patong dooong, save the best for last :D. Karena waktu itu sampai Airport di Phuket sudah jam 20.00 waktu setempat, saya langsung cuss dengan public transportation (mini van). Biaya lumayan murah, sekitar 200 baht saja per orang dan diantar sampai hotel. Tapi, karena public transportation, ya lumayan lama nunggu kuota penuh, sekitar setengah jam baru jalan, ditambah lagi harus (dipaksa) mampir ke travel agent untuk ditawarin berbagai macam island tour, mata udah keburu merem melek karena ngantuk.

Di perjalanan, saya sambil melihat-lihat area Kata malam hari. Ternyata bener yah, lumayan sepi dan waktu itu untuk menemukan keramaian di Kata, saya harus berjalan kaki lumayan jauh untuk menuju pusat club. Memang ada sih keramaian, tetapi cuma sedikit, mungkin karena saat itu sudah mencapai pukul 23.00 waktu setempat. Toko-toko souvenir, bikini dan baju-baju pun mulai tutup, padahal tangan gatel banget udah mau megang-megang bikini :p. Karena mata sudah terlalu mengantuk untuk sekedar mencicipi kopi atau makan malam di Club/Cafe, akhirnya saya hanya beli buah-buahan, air mineral, cemilan di 7/11, kebab dan tak lupa Banana Pancake yang akhirnya menjadi cemilan favorit saya selama di Phuket. Mentang-mentang Cuma 60 baht untuk banana pancake chocolate, saya selalu beli ini setiap hari di Phuket. Rasanya enak, pisang yang dibalut kulit martabak dan bisa dibuat dengan berbagai macam varian rasa. Paling endess kalo pakai nutella.. Halo lemak! T_T. Malam ini dan besok saya menginap di Rico’s Hotel, kamar jadul tapi yang penting bersih dan besar dengan tipe cottage dengan pemandangan kamar dekat depan swimming pool.

IMG_9359

cemilan wajib coba di Phuket ^ ^

Pagi hari sebelum berpetualang di sekitar Kata, saya menyewa motor di depan penginapan untuk satu hari dengan harga 400 baht. Sebenarnya harga standar untuk motor standar adalah sekitar 200 baht/hari, tetapi karena motor yang saya sewa jarang beredar di Jakarta dan modelnya saya suka, maka tak apalah sewa sedikit mahal :D.

IMG_9020

Penampakan motor sewaan dan.. Wow, mbaknya keling!

Matahari pagi itu cerah, seakan menyemangati saya memulai perjalanan di Kata. Langit biru ceria menemani saya sepanjang hari itu. Tujuan pertama saya adalah Big Buddha yang terletak di atas bukit. Semenjak mulai traveling, inilah pengalaman pertama saya jalan-jalan keliling-keliling naik motor. Ah, seru sekali! Pemandangan indah tidak lagi terhalangi kaca mobil, udara segar langsung menyapa tubuh tanpa perantara.Terpaan angin membuat saya lebih bersemangat menikmati perjalanan. Sesekali sinar matahari menusuk-nusuk kulit walaupun sudah memakai pelindung kepala dan jacket. Tetapi perjalanan menuju Big Buddha saat itu sungguh sejuk. Mendekati Big Buddha yang ada di atas bukit, cuaca malah cenderung agak dingin. Karena letaknya di ketinggian, dari kejauhan Bid Buddha sesekali terlihat. Dia seakan menyapa dengan agungnya.

Empat puluh lima menit telah terlewati, akhirnya saya sampai di Big Budhha. Tidak ada tiket masuk yang harus dibayar, hanya seperti biasa, wanita yang memakai pakaian minim diharuskan menutupi bajunya yang kekurangan bahan. 😀 *make sarung buang hot pants.

Ternyata Big Buddha masih dalam proses renovasi, namun tentu saja tidak menghalangi saya untuk foto-foto ^ ^. Kali ini pun perdana saya menggunakan Tongsis alias tongkat narsis di iPhone saya supaya bisa foto-foto ala #selfie sukaesih hihihi, seru deh. Gara-gara tongsis ini pun saya diliatin sama bule-bule, malah di kemudian tempat ada penduduk setempat yang nanya “itu apa” dan “beli dimana”. Indonesia gaul pisan! Mereka gak tau aja Tongsis sedang merajalela di Jakarta :D.

DSC_0003

Big Buddha di Phuket

DSC_0016

Bagian favorite saya di Big Buddha, sebagai wanita melankolis romantis, adalah (tentu saja) Lonceng Cinta! Kalau Paris dan Seoul punya Gembok Cinta, Phuket ternyata punya Lonceng Cinta. Tentu saja bagi saya maknanya lebih cihuy dan universal. Di depan area Big Buddha terdapat taman kecil yang didalamnya ada pepohonan yang rindang, berakar kokoh dan ranting pohon yang membentuk seperti gapura Selamat Datang. Disitulah terdapat banyak sekali Lonceng-lonceng Cinta digantung. Menurut saya, maknanya lebih universal, karena tidak hanya khusus untuk pasangan-pasangan yang mengikrarkan cinta supaya abadi *ciee maklum si mbak kebanyakan nonton drama 😀 . Di Lonceng-long ini, saya banyak melihat quotes-quotes tentang hidup yang dituliskan pada lonceng-lonceng tersebut. Lonceng bisa dibeli di sana dan hasil penjualannya akan disumbangkan untuk pengembangan pembangunan Big Buddha. Jadi itung-itung beramal kan? Hehe.. saya pun membeli satu lonceng yang paling kecil seharga 200 baht (kalo gak salah). Saya menuliskan nama dan tanggal berkunjung dan saya gantungkan pada akar yang menurut saya besar dan kokoh. Ah lucu sekali! Mungkin kalau kesana lagi, saya ingin lihat, apakah lonceng saya masih ada atau tidak :p. Ketika sedang mengambil foto lonceng, angin semilir menyapu taman. Seketika bunyi ratusan lonceng-lonceng bergemirincing riuh menari-nari. Kilatan-kilatan lonceng hasil pantulan sinar matahari seakan membuatnya lebih ramai. This is my first favorite moment in Phuket. Buat saya sih romantis *menatap nanar ke langit 😀

DSC_0013

Lonceng-lonceng

Lonceng-lonceng yang digantung di pohon

Lonceng-lonceng yang digantung di pohon

Setelah Big Buddha saya tidak ada rencana tujuan yang pasti. Hanya sekedar menelusuri pantai Rawai, Karon dan bermalas-malasan di Kata sambil menunggu sunset di Promp Thep Cape. Dalam perjalanan, saya menemukan spot cantik luar biasa. Ah entahlah tempat tempat di atas bukit ini namanya apa. Lalu saya memutuskan berhenti untuk sekedar minum es kelapa muda sambil melihat Phuket dari ketinggian. Saat itu saya bergumam, “Thank you God, this is such a heaven at that moment”. Langit biru cantik. Hamparan laut luas. Rumput kehijauan yang bergoyang. Dan Es kelapa Muda. Tak salah kalau tempat ini terbilang cantik, terbukti dengan adanya pasangan yang sedang sibuk photoshoot untuk pre-wedding.

DSC_0158

Beautiful spot 🙂

DSC_0159

Cerah Ceria

Es kelapa muda + Pantai

Es kelapa muda + Pantai

Saya melanjutkan menyusuri Kata dari Rawai Beach, Yanui Beach, Kata Noi, Kata Beach hingga Karon Beach. Sepanjang perjalanan, subhanallah bagus bangett pemandangannya. Naik turun bukit dengan pemandangan sebelah sisi adalah hamparan pantai. Tadinya mau share video disini, tapi apadaya yang ketangkep kebanyakan muka saya, rambut saya, muka saya, punggung saya.. #narsisdetected. Jadi, semoga saja teman-teman bisa mengunjungi Phuket dan melihat keindahan seperti yang saya lihat hehe. Akhirnya pilihan jatuh kepada Kata Noi beach sebagai tempat saya bersantai ria sampai sunset tiba. Suasana pantai tidak begitu ramai, karena memang bukan pantai yang terlalu komersil. Saya pun menyewa kursi pantai seharga 100 baht/kursi. Leyeh-leyeh time saat itu ditemani oleh ice cream cone yang melengkapi kemalasan saya beranjak dari kursi sambil melihat pemandangan bule-bule wanita topless menghadap kursi pantai birunya langit dan pantai.

IMG_9060

Relaxing

Hari pun beranjak tua, saatnya mengejar sunset! Favorite saya dalam setiap perjalanan. Saya pun menuju lokasi sunset point, Promp Thep Cape. Saat itu lokasi sudah mulai ramai. Saya pun menyempatkan diri membeli barang yang selalu saya beli kalau sedang berpergian, yaitu topi!. Coba ya, dikurang-kurangin lah itu beli topinya, bikin ribet pas bawa pulang. *percakapan dengan diri sendiri* abisan sih murah bangets ya, topi lebar gak sampai 70 ribuan.

Seperti biasa, sunset selalu cantik bagi saya. Tak kurang suatu apapun. Tak pernah gagal membahagiakan hati. Ini maaf yah kalau catper kali ini agak melankolis *ditulis kala sedang pms level 2.5 😀 *

IMG_9075

my favorite!

Saya memutuskan pulang setelah sunset digantikan malam. Bagaikan traveler yang gak mau rugi waktu, setelah istirahat dari hotel pun jalan-jalan tetep dilanjutin ke pasar malam. Pasar malam yang saya kunjungi adalah Pasar malam di area Karon. Saya lupa namanya, tapi sepertinya itulah satu-satunya pasar malam di area terbuka di daerah Karon. Pada gapura selamat datang, bertuliskan pengumuman tanggal pelaksanaan Loy Krathong (Festival pelepasan lampion). Ah, sayang sekali, festival dilaksanakan pada malam hari di tanggal saya pulang ke Jakarta. Padahal, melihat Loy Krathong adalah salah satu bucket list destination saya. Tapi ya sudahlah, lain kali pasti kesampaian. Seperti teori Paulo Coelho yang selalu saya yakini, jika kita menginginkan sesuatu dengan sungguh-sungguh, alam semesta akan berkonspirasi mewujudkanya 🙂

Gak sempet liat festival Loy Krathong :(

Gak sempet liat festival Loy Krathong 😦

jajanan pasar

jajanan pasar

Suasana pasar malam ramai! Berbagai macam makanan kaki lima yang bentuknya unik-unik ada disana, seperti telur mata sapi ukuran mini. Sayang, saya gak jadi nyoba, karena lidah Indonesia ini keburu ngiler makanan melayu, nasi + gulai kambing. Yummy! Kebetulan yang jual orang Malaysia, jadi dijamin halal yah. Setelah makan dan perut membuncit, saya pun pulang dan molor. Gak sabar buat besok, Island Hopping to Phi Phi!

Categories: Thailand | Tags: | 3 Comments

Bagaimana Mendapatkan Visa Jepang?

Aha!

Visa Jepang adalah visa pertama saya yang (lumayan) membuat deg-degan. Dulu waktu apply visa China gampang-gampang aja (gak usah pakai data macam-macam), apalagi apply visa Myanmar yang cuma negara ASEAN dan kayanya cuma formalitas aja. Visa Jepang ini agak bikin grogi, gara-gara waktu itu baca di blog ada yang visa Jepangnya ditolak.. huhuhu. Tapi saya selalu beli tiket dulu, mikirin visanya belakangan hihihi.. harus pede jaya dulu baru cemas kemudian 😀

Sebenarnya persyaratan visa jepang itu mudah dan sudah sangat jelas diinformasikan oleh pihak kedubes disini, persyaratannya adalah sebagai berikut:

Pembuatan Visa:

  • Permohonan Visa tidak bisa diterima, apabila seluruh persyaratan tidak dipenuhi / tidak lengkap.
  • Setelah permohonan diperiksa, apabila diperlukan dokumen lain sebagai tambahan, akan diminta kemudian. Kedubes Jepang sangat fair, biasanya mereka tidak serta merta menolak aplikasi visa kita. Apabila ada kekurangan dokumen, mereka akan menghubungi kita untuk klarifikasi dan meminta kita untuk melengkapinya. Ini sungguh fair buat saya, daripada pada saat ngambil passport, tiba-tiba visa ditolak karena gak jelas sebabnya.
  • Permohonan visa hanya akan diproses di Konsulat yang sesuai dengan wilayah yurisdiksi masing-masing. (klik di sini untuk melihat wilayah yurisdiksi) . Salah satu teman yang ikut ke Jepang sama saya adalah domisili papua, ternyata dia harus apply di Makasar. Jadi buat temen-temen yang tidak di jadebotabek, harap perhatikan wilaya yuridiksi untuk proses visanya yah..
  • Proses pembuatan visa : minimal 4 (empat) hari kerja

Jam Kerja untuk pengajuan Visa:

  • Pengajuan aplikasi visa, setiap hari kerja jam 08.30 s/d 12.00
  • Pengambilan visa, setiap hari kerja jam 13.30 s/d 15.00

Dokumen yang dibutuhkan untuk Visa Jepang:

  1. Paspor. expired min 6 bulan sebelum keberangkatan
  1. Formulir permohonan visa [download (PDF)] dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram)
  1. Foto kopi KTP
  1. Fotokopi Kartu Mahasiswa atau Surat Keterangan Belajar (hanya bila masih mahasiswa)

Tips:

Untuk No.4 saya ganti dengan Surat Keterangan Bekerja dari kantor, yang menerangkan bahwa saya karyawan di kantor X, dan akan melakukan perjalanan liburan ke Jepang. Sebenarnya tidak ada diharuskan melampirkan surat keterangan bekerja sih, tetapi tidak ada salahnya juga kan? Demi meyakinkan pihak kedubes :p

Kurang lebih contoh surat keterangan kerja untuk apply visa, seperti ini:

Dear Sir/Madam, 

We hereby certify that the named person as below:

Name                    : Oneng

Passport No.    : XXX

Is currently being employed by our company since June 2004 as xxxx with earning monthly salary IDR xxxx. The said employee will be going to Japan for holiday start from xxxx until xxxx.

All necessary expenses to be incurred during the trip will be borne by herself. We do guarantee that she will return to Indonesia and she will not seek any permanent job in your company.

It will be highly appreciate if you could grant the necessary visa for the above employee to enter your country.

Thank you in advance for your kind attention and good cooperation. 

Sincerely Yours,
xxxx

 

______________
xxxx

  1. Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang). Disini saya juga melampirkan bukti pemesanan hotel di Agoda.
  1. Jadwal Perjalanan download (DOC) (semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang)

Tips:

Buatlah itinerary seringkas/simple mungkin yang disesuaikan dengan jumlah tabungan. Terutama jika tabungan pas-pasan, jangan buat itinerary yang tidak masuk akal. Memang min. jumlah tabungan tidak disebutkan dalam persyaratan visa, tetapi berpengaruh terhadap keputusan persetujuan visa.

Misalnya, untuk ke kurun waktu 7 hari di Jepang, tapi tabungan cuma 10 juta. Jangan buat itinerary dari Osaka – Tokyo – Nara – Kyoto – Yokohama. Pasti kedubes mikir, lha wong tabungan cuma 10 juta tapi mau ke ke banyak destinasi, sementara tiket shinkansen Osaka – Tokyo (return) saja bisa sekitar 3 juta. Belum lagi tiket-tiket masuk destinasi dan biaya makan + hotel, walaupun mungkin sebenarnya cukup-cukup saja.

Jadi gimana?

Jadi ya buat aja itinerary yang simple. Misalnya disekitar Kansai Area (Osaka – Kyoto) atau sekitar Tokyo dan masukkan saja beberapa list destinasi yang biaya masukknya free.

  1. Fotokopi dokumen yang bisa menunjukkan hubungan dengan pemohon, seperti kartu keluarga, akta lahir, dlsb. (Bila pemohon lebih dari satu). Disini saya inisiatif aja melampirkan akte kelahiran dan kartu keluarga :p
  1. Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan: Bila pihak Pemohon yang bertanggungjawab atas biaya * Fotokopi bukti keuangan, seperti rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir (bila penanggung jawab biaya bukan pemohon seperti ayah/ibu, maka harus melampirkan dokumen yang dapat membuktikan hubungan dengan penanggung jawab biaya).

Tips:

Kedubes Japan memang tidak memberikan info min. jumlah tabungan, tetapi dari beberapa referensi yang saya baca, bisa juga disimulasikan seperti ini:

Misalnya contoh untuk 5 hari di Jepang ya

  • Biaya hidup di Jepang 1 hari : IDR1.000.000 x 5 hari : IDR 5,000,000
  • Tiket standar Jakarta – Jepang – Jakarta : IDR5,000,000 (contoh)
  • Biaya tak terduga : IDR2.000.000

Sehingga Total biaya IDR12.000.000, untuk lebih aman, minimal saldo IDR15.000.000

Tapi sekali lagi, ini hanya simulasi yah..saya baca-baca , saldo 10juta jg ada yang di approve, karena itinerary simple dan dokumen persyaratan lengkap.

Prosesnya juga nggak njelimet kok:

Dateng ke Kedubes yang di Thamrin (untuk wil Jakarta) –> ambil nomer antiran, nunggu dipangggil –>serahin dokumen –> dikasih tanda terima dan diminta dateng 4 atau 5 hari lagi (ditentuin tanggalnya ama pihak kedubes), dan bayarnya pas visa udah jadi (kalau ditolak, gak usah bayar, yeaayy!)

Gampang kan? dan Visa Japan pun sudah ditangan! Can’t wait ^ ^

Buat yang baru mau apply, semangat yaaa!

Categories: Japan, Visa Application | 7 Comments

Create a free website or blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.