Cambodia

Long Way to Reach Ho Chi Minh (via Siam Reap)

Hari kedua dari rangkaian perjalanan, saya habiskan sia-sia di perjalanan karena memang beginilah rutenya, berhubung  Cambodia sangan dekat dengan Vietnam, saya memutuskan untuk terbang ke Hanoi dari Ho Chi Minh saja.

Jadilah saya menempuh Siem reap – Phnom penh selama 6 jam dengan Bus AC dan dilanjutkan ke Ho Chi Minh. Awal rencana, saya mau mampir juga di Phonm penh, menjambangi temple yang terkenal dan biasa dikunjungi, tapi apa daya waktunya tidak cukuup.. sekali lagi harus ada yang dikorbanin untuk waktu yg sempit.

Saya naik bus yang kemarin saya booking dengan harga USD23/orang. Average Bus yang nyaman memang antara USD20- USD23. Ada juga kok yang lebih murah.. tapi ya gitu deh  hehe.. kaya bus kota di Jakarta, kalau saja kuat.. monggoo… ini yang bus AC aja mati gaya tidur dan gaya pas gak tidur, apalagi bukan bus AC, bisa mati suri.

 

90

Bus ke Ho Chi Minh

Lama waktu Siem rep – Ho Chi Minh = 12 jam , gepeng banget kan.. mati gaya.. dan pas di boarder gate Vietnam penumpang bakal disuruh turun (lama waktu 30 – 45 menit), untuk cek-cek passpor. Saya si gak ribet, paling yg foreign dipisahin, trus difoto (kaya web cam) di bagian Imigrasinya.. terus, jadi deh.. Biasanya Bus akan berenti untuk makan siang dan makan sore.. pas berenti makan siang yang suka kuliner bisa nyobain makanan-makanan

Makan Serangga

Aneh.. di pasar tempat bus kita berenti ada banyak yg jualan serangga goreng. Tadinya penasaran deh pengen nyoba.. abis pengen tau, rasa kaya kalajengking digoreng, semacam belalang dan serangga-serangga lain pada mejeng .. tapi mengurungkan niat deh, selama masi bisa makan nasi dan ayam-ayam halal, makan yang halal aja dulu hihi..

Diperbatasan Cambodia – Vietnam (Moc Bai Border Gate) ada banyak hotel-hotel kerlap kerlip yang menyediakan fasilitas casino, jadi kaya mini las vegas.. sayang gak sempet foto, karena busnya jalan teruus..

Oh iya, keluar dari kamboja gak dikenain biaya kok, tadinya sempet khawatir, krn menurut info akan kena pajak keluar US25, wah kalo emang iya, bisa bangkrut di Pajak ama Voa aja dong, bisa abis sejuta sendiri.. Tp gak tau ya, kalau via udara kena pajak atau enggak..

 

Moc Bai Border Gate

 

Sampe Ho Chi minh mepet banget, jam 20.15.. padahaaaal, pesawat saya ke Hanoi jam 20.45.. gila ya, makanya saya harap-harap cemas banget pas dari Phnom Penh, tapi terus inget kata salah satu informan backpacker kalau  bandara udara di Ho chi minh itu deket banget dari kota cuma 10 – 15 menit. Jadilah saya banyak-banyak doa waktu itu..

Turun dari bus, saya langsung cari taksi dan udah niat gak mau pake tawar-tawar.. semahal-mahalnya taksi, masih mahal tiket pesawat ke Hanoi, berapapun ongkos taksi saya hajaaaarrr… pas nyampe si tukang taksi langsung bilang “five dollar” , tanpa babibu saya bilang “no problem”, langsung si tukang taksi tereak “hueeeee…” sambil kegirangan angkat-angkat tangan sama temennya, tiba-tiba perasaan saya gak enak..

10 menit kemudian, bener ajaa udh sampe bandaraaaaaa.. pantesan dikasih lima dollar pada kegirangan, issshhh…. Buat yg lain, kasih aja dua dollar yaaa ;D *medit

Akhirnya dengan lari-lari kecil kaya lempar jumroh, saya buru-buru check in, kali ini pake Jet Star, and.. Hanoi.. Here I come!!!

Summary Info:

Bus: Angkor Express USD23/each

Taksi: Kota Ho Chi Minh – Bandara USD2

Pesawat hcmnh – hanoi: Jetstar US54 one way/each

Categories: Cambodia, Vietnam | Tags: , | Leave a comment

Little Siam Reap

Dsc_0018

Welcome to Cambodia

Kenapa sih saya bilang little Siam reap? karena saya yang gak sempet muter-muter hahaha.. jadi kayaknya kecil. Cambodia sangat panas waktu itu, panaas bener. Sampe pake celana pendek aja kayanya tetep gerah bawaannya.. Walaupun terlihat tandus dimata saya, keunikannya tetap ada. Perawakan penduduk tidak jauh beda deh sama muka saya, item-item coklat ala moccachino asia gitu.. :p , beberapa kali mereka menyebut indonesia dengan ‘Indonesie’ .

Beberapa temple-temple mencuat di sisi kiri-kanan jalan, walaupun saya tidak melihat monk berlalu lalang.. saya pun sempat melewati bagian kota yang teduh, pinggir sungai dekat Old Quarter. Sambil menikmati angin semilir di atas tuk-tuk.. saya senang, ah akhirnya.. Cambodia.

Untuk penginapan, paling enak di sekitar Old Quarter, disitu tempat keramaian atau pasar-pasar malam.. boleh juga belanja disini, kmaren dapat tas kondangan U$ 8 buat dua  hihi..terus beli topi lebar juga, cuma dua dollar, lumayan buat dipake jalan-jalan ke Angkor, di Ambas mana dapeeeet topi lebar macam iniih, paling murah lima puluh ribu..

Dscn1925

Tas kondangan murmer dan ciamik

 

Dscn1993

Salah satu sudut Old Quarter

Aduuh tapiii, mengingat perjalanan masih panjang (lebih tepatnya, niat belanja di Hanoi hihi), jadi rem nafsu belanja, lagian belanja baju disini gak rekomen, sama aja kaya di ambas model-modelnya.. jadilah saya hanya belanja souvenir standar titipan nyokap : tempelan kulkas (makasi ya ma, titipannya murah dan gampang banget :D)

Oh iya, di Cambodia apa2 mahaaal curang euy, make USD.. jadi terpaksa harus irit2

Hostel disana udah oke-oke kok, saya nginep di Rosy Guest  House, cuma USD20 semalem, kamarnya gede dan bagus. Bisa pilih yang dorm atau yang private, standar  bintang 3 disini kali yah.. pelayannya juga ramah dan helpful. pokoknya kalau penginapan jangan khawatir, silahkan cari di hostelworld.com (kalo mau yg murmer). Di penginapan ini, saya beruntung, karena dapet dianterin tour temple sama tukang tuktuk yang jujur. Dia part timer, masih kuliah jadi bahasa inggrisnya Ok.. friendly banget dan suka kasih info-info.

Tariff sewa tuk-tuk sehari USD 8 – USD 12, ditawar aja yah.., kalau sekali jalan kemanapun tujuannya U$1.

Dscn1969

Naik tuk-tuk

Selesai matahari terbenam, Saya ke Pasar malam di Old Quarter. Disana selain bisa shopping bisa ke Pub Street, jalan yg penuh sama cafe-cafe dan hampir semua orang bule.. seru dan ramai. Jangan lupa cari café yang ada traditional dance Cambodia (Apsara Dance) letaknya ya kalo gak salah di Pub Street ini. Disini banyak restoran-restoran rekomen dari Lonely Planet… makanan juga gak terlalu mahal kok, hari pertama perjalanan saya makan mewah, karena ngiler liat bule makan steam food, asepnya kemana-mana.. jadilah saya pesan makanan yang sama hehe.. gak jadi ngirit deh.

Dscn2002

Yummy!

Dscn1990

Old Quarter

 Berkali-kali disana saya diajak ngomong Cambodia, karena muka saya mirip orang Cambodia, sudah ada 5 orang kali bilang begitu.

Dscn2026

Rosy Guest House – Siem Reap

                                      

Dscn1928

Sudut jalan kota Cambodia     

Dscn1963

Sunset yang gak jadi dinikmati :/

Setelah cape keliling pasar, akhirnya saya pulang dan istirahat, karena besok harinya adalah perjalanan yang paling melelahkan, seharian naik bus ke Vietnam – Ho Chi Minh..

Saya belum booking bus online, jadi siang-siang udah sempet booking buat besok. Tarif Bus Siem Rep – Ho Chi Minh USD 20 – 25 per orang, bus yang recommended Mekong Express. Bisa minta anter tukang tuk2, pasti mereka tau tempat booking bus atau di hostel/hotel tempat menginap juga ada kok..Tapi nanti jangan lupa tanya ya, karena ini perjalanan via Phnom Phenh, tanya dulu apakah akan ganti bus di Phnom Phenh? Karena saya ganti bus, yah gapapa juga sih, bus nya lebih bagus.. tapi cukup buat deg-degan karena waktu saya mepet banget waktu itu.

Summary Info (harga tahun 2009)

Sewa tuk2 sehari : USD8 – 12

Tuk2 sekali jalan : USD1

Tuk2 rekomendasi dr saya: kd_siemreap@yahoo.com (friendly, helfpul, partimer smbl kuliah, bahasa inggris ok)

Hostel: USD20

Jadwal bus dan akomodasi: http://www.canbypublications.com/cambodia/

Visa on arrival: USD20/orang bisa juga apply visa online http://www.cambodiaonarrival.com/ , Good news yaa.. tahun 2011 per September, Indonesia Bebas Visa loh 😉

 

Categories: Cambodia | Tags: | Leave a comment

The Great Angkor and Bayon Temple

Perjalanan ini sebenarnya selipan dari tujuan utama saya ke Vietnam. Karena rutenya nyambung, rasanya sangat sayang sekali melewatkan Cambodia dimana terletak Angkor Wat yang terkenal itu.

Maka saya saya pilihlah rute seperti ini:

Jkt –  KL – Siam Reap – Ho Chi Minh – Hanoi – Sing – Jkt.

Panjang ya? 🙂 beginilah nasip fakir cuti. dengan jatah cuti yang sesingkat-singkatnya, ngarep bisa mengunjungi tempat yang banyak. Resikonya mengunjungi tempat sebanyak ini adalah, tidak maksimalnya di satu  tempat.

Dsc_0002

Numpang bobo

Dsc_0015

Siam Reap Airport

Perjalanan saya mulai dengan AA ke KL, sampai pada malam hari jam 23.00. Bagi rekan2 yang ingin menggunakan LCCT untuk transit jangan khawatir, banyak banget backpacker disana yg pada tidur di LCCT apalagi bule2, pada siap banget gelaran dilantai hehe..

Tapi bagi yang belum siap mental tidur di airport, padahal besok pagi2 harus terbang lagi (karena LCCT – KL city bisa satu jam lho..jadi sama aja kaya cuma numpang kentut doang di hotel) bisa pakai Tune Hotel, satu manajemen dengan Air Asia, letaknya di sekitar Airport, tinggal jalan.. atau bisa gunakan free shuttle dari Airport – Tune Hotel.

Tiba di Cambodia, kira-kira jam 8 pagi waktu setempat. Saya memutuskan untuk ke Siem Reap aja tempat dimana Angkor wat berada. Ya, tapi sayang sekali, saya gak dapet sunrise disana, moment paling terkenal di Angkor wat, karena baru berangkat dari KL aja jam 7 Pagi. Ya gpp lah.. namanya juga selipan, pasti ada aja yang dikorbanin. Next time, mungkin jadi perjalanan inti Angkor wat ini, karena Angkor temple luaaaaaaaasssssss banget.. gak heran, ada yang jual tiket terusan sampe seminggu.. biasanya bule yang suka explore sebegitu lama, kalo saya mah kan ya, numpang jepret2 doang pasti ;D

Sampe di Bandara Siem Rep yang kecil, saya buat VoA Cambodia dulu, karena Cambodia gak bebas visa, dan bayar.. ini tahun 2009 loh ya, kayanya sekarang udah bebas visa deh, jadi kalau kesana lagi, gak perlu deh bayar-bayar lagi.  

Untuk pembuatan visa on arrival ini, tenang aja, gak susah dan gak lama, proses cepat paling 5 – 10 menit, orang Cambodia juga welcome banget, karena muka orang indonesia dianggap mirip dan sama dengan mereka hehe. Jangan lupa bawa foto aja. Bisa juga visa online, tapi most of backpackers suggest VoA aja, karena cepet.. jadinya kita cancel apply visa online (disamping webnyan yag sering error). Disana saya dijemput pakai Tuk2 (kaya becak di medan), free pick up dari tempat hostel saya menginap.. perjalanan Bandara – Kota kira2 45 menit. Siem Reap panaas dan tandus.. hot pants udh paling cocok 🙂

Dsc_0017

Tuktuk

Sebelum tour Angkor dan temple2 lain, beli tiket dulu, tiket ada yang untuk sehari, tiga hari dan tujuh hari.

Dsc_0025

The gate of Angkor Wat

Nah, karena saya numpang foto-foto aja.. saya cuma ambil yang satu hari USD 20 per orang.. mahal yaa… disana panaas, jalan-jalan di Angkor wat jadi berasa fitness dan sauna, tapi kebayar.. karenaAngkor wat emang kereeen….Konon katanya pembangunan Angkor Wat dibutuhkan waktu kurang lebih 30 tahun. Saya ini orangnya melankolis #eaaa suka terharu berlebihan melihat simbol-simbol agama, dari seluruh agama. Baik ukiran di masjid, megahnya gereja, syahdunya candi-candi maupun kuil-kuil. God is Great, isn’t it? 🙂

Dsc_0032

The great Angkor

Dsc_0041

Pintu masuk komplek Angkor

Dsc_0069

Inside Angkor

Melihat Angkor Wat yang megah, kayanya menyesal sekali ke tempat itu tanpa membaca sejarahnya terlebih dahulu *karakter turis indonesia 😛 😛

Ternyata Angkor Wat juga ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia Unesco tahun 1992. Cmiiw yah..

 

Dsc_0062

Sampai bingung milih gambarnya

Disana banyak banget anak2 kecil yang jualan, pas kita dateng pasti diserbu dengan bahasa inggris ala mereka  “you buy sir.. you buy for me lady.. buy for me..” begituu aja terus sampe di dalem, lama-lama ganggu juga.

Dsc_0108

Pintu masuk ke Bayon

Sempet ke Bayon juga, pengen foto sama ‘Bayon Smile’. Kenapa sih Bayon ini terkenal? Dari pertama masuk, soalnya kayanya biasa aja, tidak lebih besar dari komplek Angkor, tapi ternyata setelah saya masuk, banyak terdapat muka orang tersenyum yang disebut-sebut sebagai patung wajah sang Raja Jayavarman VII. Dari info yang saya baca terdapat sekitar 200an wajah sang Raja tersebut. Kuil ini dibangun sekitar abad 12 atau 13 . Dalam candi Bayon ini banyak juga terdapat relief Apsara. Apsara itu sendiri artinya adalah perempuan elok yang menarikan tarian persembahan ke dewa-dewa.

Dsc_0116

Smile of Bayon. Smile is everywhere 🙂

Sayang gak sempet ke Ta prophm, dimana ada pohon-pohon besar di dalam temple tempat shooting Tomb Raider.. hari sudah keburu sore… gpp deh, anggap aja ini utang Cambodia : Sunrise di Angkor dan ke Ta Prophm.

Amin.

Summary Info (harga tahun 2009)

Sewa tuk2 sehari : USD8 – 12

Tuk2 sekali jalan : USD1

Tuk2 rekomendasi dr saya: kd_siemreap@yahoo.com (friendly, helfpul, partimer smbl kuliah, bahasa inggris ok)

Tiket masuk Angkor: USD20/orang (tiket sehari)

Pesawat : KL – Siem rep by AA

Jadwal bus dan akomodasi: http://www.canbypublications.com/cambodia/

Visa on arrival: USD20/orang bisa juga apply visa online http://www.cambodiaonarrival.com/ , Good news yaa.. tahun 2011 per September, Indonesia Bebas Visa loh 😉

 

Sekian cerita hari pertama di Siem Reap. semoga infonya membantu ya 🙂

Categories: Cambodia | Tags: | Leave a comment

Blog at WordPress.com.

Jalan Sendiri ke Jepang

Sekali-sekali jalan gak pakai Tour - freedom adventures

tindak tanduk arsitek

Indri Juwono's thinking words. Architecture is not just building, it's about rural, urban, and herself. Universe.

Anila Tavisha

Ambivert creature who loves to postpone her stories

dininulis

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Ahmad & HR.Thabrani)

alfsukatmo.wordpress.com/

A place where my soul rest

Wee Line

There's always an open door for them who wanna try

Esti Murdiastuti

Melihat dunia, merenung, intropeksi maka engkau akan menemukan Tuhan-mu

The Science of Life

Traveling, Travel Photography, Postcrossing, Love Aceh and Indonesia so much, Culinary, and Living my Life

Penyukajalanjalan

Jelajahi dunia selagi bisa

santistory

.:santiari sanctuary:.